Mohon tunggu...
Rizky Hadi
Rizky Hadi Mohon Tunggu... Anak manusia yang biasa saja.

Selalu senang menulis cerita.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Buat Apa Beli Buku Bajakan?

28 Januari 2021   08:29 Diperbarui: 28 Januari 2021   14:50 335 22 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Buat Apa Beli Buku Bajakan?
dokumen pribadi

Memasuki tahun 2021, saya mencoba untuk membuka usaha kecil-kecilan yakni berjualan buku. Latar belakang dari usaha saya ini adalah data bahwa minat baca di Indonesia khususnya daerah saya, Tulungagung, tergolong rendah. Dengan kehadiran toko buku online ini, saya berharap bisa menambah opsi untuk para pemuda khususnya dalam mencari buku.

Saya memanfaatkan media sosial sebagai ladang promosi. Mulai dari Instagram, WhatsApp, hingga Facebook. Hasilnya lumayan, ada beberapa yang tertarik membeli. Ada juga yang hanya tanya harga saja. No problem.

Namun, ada cerita menarik di balik usaha yang saya rintis ini. Ketika saya menawarkan buku ke beberapa sejawat, ada di antara mereka terkejut ketika mengetahui harga sebuah buku. Padahal harganya yang saya keluarkan sama dengan yang dijual oleh toko-toko buku pada umumnya. Mereka mengatakan terlalu mahal untuk ukuran sebuah buku.

Seketika saya langsung mengerutkan kening. Buku yang saya jual original, bukankah itu harga yang lumrah untuk kualitas buku yang jelas terjamin?

Pikiran saya langsung mengembara. Menerka-nerka penyebab salah seorang pelanggan mengatakan seperti itu. Satu, mungkin dia sedang dalam masa dompet menipis dan ada keperluan yang lebih penting daripada membeli buku. Its fine, itu hal biasa.

Dua, ini adalah prasangka jauh saya. Kemungkinan dia terbiasa membeli buku bajakan yang harganya jauh di bawah harga normal sebuah buku. Yang sering berpikiran, "Tidak apa-apa beli buku bajakan, toh isinya juga sama."

Hmm ... saya lebih tertarik pada poin kedua. Kenapa orang lebih memilih membeli buku bajakan?

Dalih mereka mungkin juga sama bahwa soal harga dan isi yang sama. Kalau pun ada yang terlewat beberapa lembar, maklumi saja. Namanya juga bajakan. Masa udah beli yang bajakan, masih minta kondisi yang sempurna.

Sekarang kita bahas yang soal harga. Memang sih, harga yang ditawarkan penjual buku bajakan terpaut angka cukup jauh. Misal: novel Bumi Manusia karya Pramodya Ananta Toer yang original dijual dengan rata-rata harga 120-130 ribu. Sementara untuk yang bajakannya hanya dibandrol kisaran 25-35 ribu saja.

Dari sini sudah kentara jelas perbedaannya. Apakah nilai segitu pantas didapatkan seorang penulis legendaris dengan karya masterpiece-nya?

Para pembajak kan tidak membayar pajak dan amunisi yang digunakan juga serba murah, lebih tepatnya tidak berkualitas. Jika kalian jeli, tinta yang digunakan untuk buku asli dan bajakan akan berbeda. Wabilkhusus dari baunya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN