Mohon tunggu...
Rizki Maheng
Rizki Maheng Mohon Tunggu... Football Blogger - visit my Blog at www.pengamatbola.id

Rizki Maheng adalah seorang Football Blogger atau Blogger Pengamat Bola yang mulai rutin menulis ulasan sepakbola sejak 2012. Sebagai Football Blogger, Rizki Maheng pernah rutin tampil sebagai Analis dalam Program Football Insight yang tayang di Berita Satu TV. Ulasan Rizki Maheng bisa dibaca di Blog pengamatbola.id atau didengarkan via Channel Podcast Bung Rizma

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Curhat Milanisti "Terpaksa Menyukai" Pioli

9 Oktober 2019   21:39 Diperbarui: 10 Oktober 2019   05:41 0 5 1 Mohon Tunggu...
Curhat Milanisti "Terpaksa Menyukai" Pioli
Stefano Pioli ketika meminpin latihan pertamanya bersama AC Milan. (sumber: ofisial twitter @acmilan)

Apa yang dirasakan fans AC Milan saat ini adalah campur aduk. Senang sekaligus sedih. Milanisti bersenang karena AC Milan memutuskan hubungan kerjasama dengan Marco Giampaolo. 

Mantan Pelatih Sampdoria itu memang tidak punya banyak modal untuk bertahan di kursi pelatih Rossoneri setelah dalam 111 hari dan 7 pekan membawa Milan kalah 4 kali serta 3 kali meraih kemenangan yang tidak meyakinkan.

Masalahnya, usai bergembira atas keputusan tersebut, Milanisti kini justru kembali bersedih dengan keputusan manajemen Milan yang menunjuk Stefano Pioli sebagai pengganti Giampaolo. 

Mantan pelatih Fiorentina ini bukanlah sosok yang menjadi favorit fans untuk menduduki tugas sebagai juru taktik AC Milan.

Profil Stefano Pioli memang lebih baik daripada Marco Giampaolo. Jika Giampaolo belum pernah menangani tim sebesar AC Milan maka Pioli memiliki pengalaman sebagai pelatih Lazio dan Inter Milan. 

Masalahnya, Pioli sama sekali belum pernah memenangkan trofi juara dalam karir kepelatihannya. Pengalaman melatih tim seperti Lazio dan Inter Milan pun berakhir dengan pemecatan.

Profil Pioli semakin tidak menarik di mata Milanisti jika membandingkannya dengan sejumlah nama yang sempat beredar sebagai calon pengganti Giampaolo. 

Ada nama Claudio Ranieri yang membawa Leicester City juara Liga Inggris, mantan pelatih AS Roma Rudi Garcia yang pernah membawa Lille juara Ligue 1 Prancis sampai Luciano Spalletti, mantan pelatih Inter Milan yang pernah memenangkan gelar juara Liga Rusia. 

Dibandingkan Pioli, profil mereka jelas lebih mampu menumbuhkan optimisme.

Keputusan manajemen Milan menunjuk Pioli konon dikarenakan gajinya yang rendah. Sebagai gambaran, gaji Pioli di Milan adalah 1,5 juta Euro, berbeda bak langit dan bumi dengan gaji Antonio Conte di Inter Milan yang mencapai 15 juta Euro. 

Ini pula yang membuat Milan tidak sanggup mendatangkan Spalletti yang sebenarnya jadi kandidat terkuat namun terkendala urusan finansial yang belum kelar dengan Inter Milan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2