Mohon tunggu...
Rizka Ardiani
Rizka Ardiani Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa Ilmu Administrasi Publik Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta

Mahasiswa Ilmu Administrasi Publik Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta

Selanjutnya

Tutup

Digital

Phishing di Tengah Pandemi Virus Corona

25 Juli 2021   17:58 Diperbarui: 25 Juli 2021   18:03 143 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Phishing di Tengah Pandemi Virus Corona
Digital. Sumber ilustrasi: PEXELS/ThisIsEngineering

Saat ini semakin banyak media online khususnya di Indonesia yang memberitakan kasus pencurian dan pertukaran data pelanggan korporasi atau perusahaan. Dengan adanya berita ini, para pengguna internet dan jejaring sosial sangat khawatir akun dan data mereka dibajak oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Apalagi di era pandemi sekarang ini yang banyak sekali berita-berita hoax yang disebarluaskan. Ini termasuk juga dalam pelanggaran etika dan ada juga istilah lain yang mungkin kita tidak sering dengar yaitu penipuan web atau web phising.

Apa itu phising? Phishing adalah suatu cara untuk mencuri informasi sensitif atau penting dengan mengambil alih akun korban untuk tujuan tertentu dan untuk keuntungan tertentu. Tak asing lagi bagi pengguna internet, pelaku bisa menemukan celah dan kesempatan tertentu untuk terhubung ke akun korban. Nah, istilahnya sendiri berasal dari kata bahasa Inggris "Fishing" = "Fishing", seolah-olah korban terpancing untuk ditangkap oleh penipu itu.

Di tengah pandemi virus corona ini, penipuan phising tentu semakin cepat menyebar. Di masa pandemi corona ini, email phising telah menjadi trend cybercrime. Saat ini, banyak pesan phishing yang dikirim melalui aplikasi Whatsapp, Facebook, Twitter, Instagram bahkan tiktok dan ada juga pesan yang menunjukkan bahwa pemerintah menawarkan kuota internet gratis selama pandemi coronavirus serta bantuan-bantuan bansos lainnya.

Contoh terbaru yang terjadi saat wabah corona ini adalah pemerintah bekerja sama dengan seluruh pemasok atau perusahaan di Indonesia dengan menawarkan biaya kuota 10 GB hingga 30 GB sebagai salah satu langkah membantu masyarakat khususnya dibidang Pendidikan karena proses pembelajaran dilakukan secara daring atau online. 

Dan jugaada link link hoax yang disebarkan kepada korban di website mereka yang memaksa anda untuk mengaksesnya. Contoh lain yang terjadi saat wabah virus corona ini juga adalah hoaks kominfo yang menghasilkan Rp2,5 juta selama pandemi virus corona yang dibagikan kepada masyarakat.

Kominfo sendiri angkat bicara, mengklaim bahwa itu hoax. Kominfo sendiri meminta para korban untuk melaporkan nomor yang mengirimkan berita bohong tersebut agar tidak ada korban yang mengatasnamakan Kominfo. Kominfo sendiri melaporkan kejahatan tersebut melalui email kepada Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, dengan tuduhan telah memblokir situs web jahat, menipu dan salah paham dalam banyak hal sehingga sangat berbahaya bagi masyarakat Indonesia.

Postingan seperti ini tentunya akan disebarluaskan dari mulut ke mulut di media sosial lainnya. Pemberitahuan ini biasanya berisi tautan ke situs web tertentu untuk memintanya. 

Tentu saja, ini sangat berbahaya. Hal ini karena mengklik link dan mengisi link yang diberikan akan mengirimkan data ke pembuat website penipuan ini. Mereka kemudian menggunakan data anda untuk tujuan tertentu. Akun anda dapat diretas dan digunakan untuk kejahatan, terutama jika akun media sosial anda terhubung.

Google juga memiliki tingkat keamanan lain, dan jika anda mengeklik situs web yang mencurigakan, anda akan diperingatkan sebelum mengeklik untuk mengunjunginya. 

Tapi, tentu saja, ini tidak cukup. Anda harus melakukannya sendiri untuk mengamankan media sosial dan akun online anda. Jadi, kita semua telah menemukan berbagai tips untuk menemukan, mendeteksi, dan menghindari penipuan untuk menghindari penipuan online ini, terutama selama pandemi korona ini diantaranya:

Jangan bertindak sembrono atau klik tergesa-gesa saat menerima email berisi informasi virus, periksa keaslian situs web yang anda kunjungi dan selalu gunakan akun email perusahaan anda untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan pekerjaan anda (jika Anda sudah mengetahuinya) Jika situs anda tertipu, pastikan untuk membuat laporan dan melaporkannya dengan mengetuk tombol laporkan di pilihan menu layanan email untuk memastikan tidak ada korban yang menjadi sasaran pelaku penipuan ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN