Mohon tunggu...
Riyandi Joshua
Riyandi Joshua Mohon Tunggu... a monochromepreneur

Seorang auditor merangkap naratulis paruh waktu pada pelbagai media penulisan. Mengabadikan objek dalam goresan pensil, memutar sendi rubik, dan memetik beberapa lagu merupakan kegiatan sampingannya. Mulai menyukai dunia fotografi dengan konsep monokrom dan ingin dikenal sebagai "Monochromepreneur". Menaruh karya komersil di etalase toko buku merupakan impian sampingan yang tengah diusahakannya.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Lukisan Kayu

12 Agustus 2020   00:52 Diperbarui: 12 Agustus 2020   00:50 115 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lukisan Kayu
Foto yang disketsakan kembali di media kayu (Dokpri)

Digenggam tatkala temaram.
Dilukis tatkala self-quarantine
Ditinggalkan tatkala ingin sendiri. 
Dikenang tatkala sepi.

Kau ingat genggaman pertama kita?
Momen tak disengaja yang kemudian disengajakan.
Momen tak disangka yang kemudian tak dapat diangkakan.
Momen tak diprediksi yang kemudian diadiksikan.

Genggammu mengerat tatkala roller coaster mini —yang iseng kita naiki— mulai bergerak naik turun. Hangat. Tapi, jujur aku takut, sedikit.
Sialnya, ketinggian dan kecepatan sukses memaksaku berlagak berani di depanmu.
Setelah dua putaran, sang operator roller coaster menghentikan mesin permainan. 

"Ah, padahal kuharap ia lupa saja, selamanya juga tak apa, asal genggammu tetap terselip di jemariku," pikirku setelah memastikan letak jantungku tidak berpindah.
Syukurlah, masih tepat di sebelah jantungmu, berbagi detak yang sama dalam detik yang lama.
Adalah binar mata cokelatmu yang kau pakai menjawab pertanyaan "Seru, ya?" dariku.
Syahdan, kita mencoba mesin permainan lainnya.

Temaram tiba, selepas mencari kudapan, kita kembali berpegangan.
Aku memegang tanganmu, kau memegang hatiku, bahkan memenangkannya.
Kita berpisah tatkala taksi yang kau pesan tiba di pelataran gedung mal.

"Hati-hati, kabari setelah sampai, ya."

Taksi melesat mencabik malam.
Pun aku harus segera pulang, ke rumah yang sebenarnya.

"Aku sudah sampai, ya," kabarmu lewat ponsel, sejurus dengan melayangnya potret dua tangan yang tidak asing di mataku. 

"Aku memfoto ini tadi, hehe."

"Cie, diem-diem," godaku. Sepertinya kau tersipu.

Obrolan malam itu berlanjut dan diakhiri dengan selamat malam titik dua kurung tutup.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x