Mohon tunggu...
Risa Anggraini
Risa Anggraini Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Mahasiswi Jurusan Kimia, Universitas Jember

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Pilihan

Meminimalisir Penggunaan Pestisida Kimia dengan Uji Coba Biopestisida Batang Tembakau di Desa Dawuhan

4 September 2022   17:15 Diperbarui: 4 September 2022   17:17 143 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Uji Coba Biopestisida Batang Tembakau pada Tanaman Warga. Sumber: KKN UMD 271 Tahun 2022

Biopestisida dapat didefinisikan sebagai bahan aktif yang dibuat oleh campuran bahan alami yang mudah terdegradasi di alam. Biopestisida menjadi salah satu bahan yang digunakan untuk mengendalikan hama penyerang tanaman. 

Biopestisida atau pestisida organik tidak langsung membunuh dan mematikan hama secara langsung, namun memiliki sifat yang sistemik. Biopestisida memiliki fungsi untuk mengganggu sistem reproduksi, mengurangi nafsu makan, dan merusak perkembangan larva serta telur yang tumbuh. Tumbuhan atau tanaman yang biasa digunakan sebagai bahan pembuatan biopestisida diantaranya bawah putih, daun sirsak, daun pepaya, dan cengkeh.

Mahasiswa KKN UMD 271 berusaha untuk mengenalkan produk biopestisida yang berasal dari limbah batang tembakau. Biopestisida yang berasal dari batang tembakau sangat mengundang antusias para ketua dan anggota kelompok tani jika dilihat dari sosialisasi pertama mengenai pengenalan pemanfaatan tembakau sebagai biopestisida pada tanggal 6 Agustus 2022. 

Melihat potensi dan antuasiasme masyarakat serta kelompok tani mengenai hal tersebut, kelompok KKN UMD 271 berani melanjutkan program kerja pembuatan produk biopestisida dari limbah batang tembakau.

"Akhir-akhir ini banyak sekali hama ulat gerayak dan cacar pada daun yang merugikan para petani, sehingga kualitas dan berat daun tembakau bahkan tanaman lain menurun," ujar Bapak Devi, selaku Ketua Kelompok Tani Karya Tani IA, Desa Dawuhan, Kecamatan Grujugan, Kabupaten Bondowoso (11 Agustus 2022).

Mendengar hal itu, kelompok KKN UMD 271 menginisiasi dan mencari literasi disekitar untuk pembuatan biopestisida yang akan di uji coba terlebih dahulu sebelum dilakukan pelatihan pembuatan dan uji coba langsung pada masyarakat. 

Risa Anggraini selaku mahasiswa Jurusan Kimia, Universitas Jember sekaligus sebagai penanggung jawab dari program kerja ini mengatakan bahwa biopestisida merupakan pestisida ramah lingkungan karena berasal dari tanaman atau tumbuhan serta bahan prganik lainnya, sehingga diyakini tidak mencemari lingkungan sekitar. 

Selain itu, Renata Nur Azizah selaku mahasiswa Jurusan Akuntansi, Universitas Jember selaku penanggung jawab kedua program kerja ini mengatakan bahwa biopestisida limbah batang tembakau dapat menambah nilai jual dan pemasukan petani karena bahan yang digunakan murah serta mudah ditemukan.

Hasil Uji Coba Biopestisida Batang Tembakau. Sumber: KKN UMD 271 Tahun 2022
Hasil Uji Coba Biopestisida Batang Tembakau. Sumber: KKN UMD 271 Tahun 2022

Uji coba biopestisida dilakukan dengan bantuan Bapak Kiki, dimana tanaman uji coba dilakukan di ladang Bapak Kiki. Pengujian biopestisida dilakukan setelah perendaman biopestisida yang dilakukan selama tiga hari. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan