Mohon tunggu...
Nurmarinda Dewi Hartono
Nurmarinda Dewi Hartono Mohon Tunggu... Freelancer - Ririn Marinda

Pendiam di dunia nyata, Menghanyutkan dalam tulisan

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Mengabdi untuk Pendidikan di Dusun Klerek

22 Januari 2022   22:48 Diperbarui: 30 Januari 2022   00:32 151 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Satu lagi pengalaman berharga yang tercatat dalam buku kehidupan saya, yaitu mengikuti kegiatan KKM-DR (Kuliah Kerja Mahasiswa-Dari Rumah). Jika dahulu saya hanya mendengar istilah dan kisah-kisah tentang mahasiswa yang KKN saat mendekati semester akhir. Kini, saya ternyata sudah sampai pada tahap itu dan
menjadi tokohnya. Dalam tulisan ini saya ingin menorehkan pengalaman berkesan
itu agar abadi dan selalu terkenang sampai kapanpun.

Sebelum memulai cerita ini, biarlah saya perkenalkan latar belakang diri terlebih dahulu. Saya adalah mahasiswi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang semester 6 dari Jurusan PIAUD (Pendidikan Islam Anak Usia Dini), Fakultas Ilmu
Tarbiyah dan Keguruan. Saya berasal dari Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat.
Seperti kebanyakan mahasiswa perantau lainnya, semenjak pandemi datang saya menetap di kampung halaman dan mengikuti perkuliahan secara online. Hingga tibalah kabar-kabar hangat tentang KKM di akhir semester 5, dan membuat saya mulai merasa khawatir. KKM-DR tidak mengharuskan mahasiswa untuk berada di Malang, tetapi bisa memilih lokasi di daerah sekitar rumah masing-masing mengingat masa pandemi yang belum usai. Namun,, saya tidak mempunyai teman satu kampung yang sama-sama kuliah di UIN. Selanjutnya, jika saya melaksanakan KKM sendiri rasanya kurang optimal.


Dengan keadaan tersebut, saya memutuskan untuk berangkat ke Malang dengan pertimbangan agar lebih mudah menemukan teman kelompok dan lokasi pelaksanaan KKM. Keputusan itupun direstui oleh kedua orang tua. Hingga beberapa
waktu mencari anggota kelompok yang bersedia bergabung, akhirnya terbentuklah kelompok kerja yang terdiri dari 12 orang perempuan hebat. 6 orang berasal dari jurusan Pendidikan Bahasa Arab, 2 orang berasal dari jurusan Fisika, dan 4 orang lainnya berasal dari jurusan PIAUD, termasuk saya. Kami juga berasal dari daerah
yang berbeda-beda, ada yang dari Jakarta,Tangerang, Cirebon, Lumajang, Pati,
Demak, Bawean, Lampung, Probolinggo, Malang, dan Batu.


Singkat kata, dinamailah pokja ini 3G (Geulis,Gesit,Genah). Geulis (cantik dalam bahasa Sunda), sebagai simbol bahwa kami semua adalah perempuan. Gesit, yang berarti walaupun kelompok ini berisi para perempuan, tetapi dalam bekerja kami selalu tangguh dan sigap. Genah, yang artinya kami memiliki semangat dan
komitmen yang benar untuk mengabdi sampai akhir. Nama itu tercetus secara spontan, tetapi rupanya memiliki makna yang sesuai dengan kelompok kami.

Saya pun meyakini bahwa kelompok ini terbentuk bukanlah karena kebetulan, melainkan sudah menjadi catatan takdir dari Yang Maha Kuasa. Begitu juga dengan lokasi yang kami jadikan sebagai tempat pengabdian ini, yaitu di Dusun
Klerek, Desa Torongrejo, Kecamatan Junrejo, Kota Batu. Mengingat sebelumnya kami telah ditolak dua desa yang menjadi target awal. Namun yang menerima kami dengan sangat baik adalah Desa ini. Saya yakin bahwa Allah telah menuntun dan
menunjuki desa ini sebagai tempat yang tepat bagi kami, 12 perempuan hebat yang
sebagian besarnya adalah mahasiswi Tarbiyah.

Tibalah hari dimana kegiatan KKM-DR ini dibuka secara resmi oleh Pemerintah Desa Torongrejo beserta para tokoh masyarakat di Dusun klerek pada tanggal 27 Desember 2021. Acara pembukaan digelar di Balai Dusun Klerek yang merupakan hasil dari swadaya warga disana. Gedung yang terbilang luas dan megah untuk ukuran dusun dengan fasilitas lengkap layaknya ruang pertemuan di kampus.Mencerminkan keinginan yang kuat dari para warga untuk memajukan Dusunnya. Gedung ini tidak pernah sepi digunakan untuk kebutuhan kegiatan warga seperti seminar, penyuluhan, penerimaan tamu dari luar kota, pertemuan organisasi, dan
masih banyak lagi.

Berdasarkan hasil survey dan informasi yang kami dapatkan di awal, di dusun Klerek sebagian besar warganya bermata pencaharian sebagai petani. Namun dikarenakan kelompok kami tidak ada yang berasal dari jurusan terkait pertanian,
kami tidak mencanangkan program khusus peningkatan ekonomi di bidang pertanian. Kami menawarkan program unggulan di bidang pendidikan, yakni di pendidikan dasar dan pendidikan al-Qur'an. Selain linier dengan bidang yang kami tekuni, lembaga pendidikan di dusun Klerek juga sangat membutuhkan bantuan
terutama dalam hal administrasi dan tenaga pendidik.


Selain masuk di bidang pendidikan, tentu kami juga ingin menjalin hubungan yang erat dengan para warga Dusun Klerek. Cara yang tepat untuk berdampingan dengan masyarakat adalah menjadi bagian dari setiap kegiatan masyarakat tersebut. Adapun kegiatan rutin yang terdapat di Dusun Klerek meliputi: Pertemuan PKK
setiap hari Selasa dan pertemuan KWT (Kelompok Wanita Tani) setiap hari Rabu. Kegiatan keagamaan meliputi Tahlilan setiap hari Kamis, Istighosah setiap dua kali Sabtu dalam sebulan, dan pembacaan Maulid Diba' pada setiap hari Minggu. Setiap pertemuan rutin itu diadakan di salah satu rumah warga secara bergiliran. Sebagai
orang luar Jawa, kegiatan-kegiatan tersebut merupakan hal unik bagi saya. Tidak heran apabila warga Dusun Klerek rukun dan damai karena selalu menjaga tali silaturrahim.


Dalam mengikuti kegiatan rutinan, kami membagi 3 sampai 4 orang anggota setiap minggunya. Misalnya dalam kegiatan pertemuan PKK, kami mengisi pelatihan keterampilan sebelum arisan rutin para ibu dimulai. Adapun keterampilan yang kami berikan adalah merajut, membuat strap mask dari manik-manik, dan membuat filter air. Kami berharap keterampilan tersebut dapat dimanfaatkan oleh ibu-ibu PKK
untuk membuat produk kreatif sendiri yang bernilai ekonomis.

Setiap informasi kegiaatan rutinan di Dusun Klerek, kami selalu dibantu oleh seorang Ibu yang sedari awal telah banyak membantu kami. Beliau bernama Ibu Winarsih yang kerap kami sapa Bu Win. Beliau aktif dalam kegiatan PKK, KWT,
rutinan keagamaan, dan bertani, sehingga segala informasi kami dapatkan dari beliau. Bahkan ketika kami menghadapi kesulitan beliau selalu sedia membantu dengan senang hati. Tak hanya Bu Win, tokoh Ibu lainnya seperti Ibu Kah, Ibu Wasilah, dan tidak dapat disebutkan semuanya juga banyak membantu kami bahkan memperlakukan seperti anak sendiri.


Tidak lupa tokoh yang juga berjasa dalam kisah ini adalah Ibu Imamah, kepala sekolah MI Darul Hikam, Madrasah Ibtidaiyah yang berdiri di desa ini. Beliau sangat ramah dan menerima kami dengan baik untuk membantu di sekolah.
Sambutan hangat juga kami rasakan dari para guru yang jumlahnya tidak lebih dari 10 orang. Sekolah ini bangunannya tidak sebesar sekolah negeri. Kelasnya hanya berjumlah 6 ruangan dengan jumlah siswa yang tidak sampai 30 orang. Kami membantu mengajar setiap hari Senin hingga Kamis dengan setiap harinya dibagi 4
orang anggota. Ada yang mendapat jadwal mengajar di kelas 1, 2,hingga 6. Selain mengajar, kami juga membantu pekerjaan guru seperti mempersiapkan buku pelajaran, menulis data sekolah, membuat surat, menulis raport, menghias kelas, dan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan