Mohon tunggu...
Rinto F. Simorangkir
Rinto F. Simorangkir Mohon Tunggu... Seorang Pendidik, suami dan ayah bagi kedua anak saya, suka baca buku, menulis, traveling dan berbagi cerita dan tulisan

Belajar lewat menulis dan berbagi lewat tulisan..Itu saja cukup

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Hobi Ignasius Jonan dan Saya, Inspirasi dari Hidroponik

23 Februari 2021   20:34 Diperbarui: 25 Februari 2021   11:02 1390 18 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hobi Ignasius Jonan dan Saya, Inspirasi dari Hidroponik
sumber instagram Bapak Jonan : @ignasius.jonan (13/2/2021)

Di tengah-tengah pandemik seperti sekarang ini seharusnya membuat kita bisa lebih banyak mengerjakan apa yang betul-betul kita sukai, seperti halnya mengerjakan hobi kita. Sebab waktu kita tentu lebih banyak ada di rumah karena situasi seperti saat ini memaksa kita lebih banyak ada di rumah.

Dengan situasi yang tidak bisa kita hindari yakni adanya work from home (WFH) tentu ada satu waktu yang membuat kita kadang merasa begitu jenuh. Karena mungkin selalu berhadapan dengan perangkat kerja kita seperti laptop ataupun lainnya.

Mata yang lelah akibat terlalu banyak bekerja di depan layar tentu membutuhkan warna-warna yang hijau untuk bisa membuat mata kita kembali segar. Perlu yang namanya istirahat sejenak sambil memandang daun-daunan yang hijau. Dan akan sangat pas jika kita ternyata mempunyai kebun hidroponik.

Bicara tentang hobi Bapak Ignasius Jonan, gak menyangka usai purna tugas dari jabatan Menteri di periode lalu, beliau ternyata suka yang namanya bercocok tanam, khususnya dengan menggunakan metode hidroponik. Meskipun dengan hanya memanfaatkan pekarangan rumah saja, beliau mampu menginpirasi dengan berbagi kebaikan kepada orang-orang atau lingkungan sekitar.

sumber @ignasius.jonan (22/2/2021)
sumber @ignasius.jonan (22/2/2021)
Lewat laman media sosial beliau, tampak Bapak Ignasius Jonan berbagi sayur-sayuran hidroponik yang telah dipanen. Bukan hanya itu, Beliau juga terus berbagi kepada rekan-rekan sejabat waktu lalu, yakni kepada Ibu Susi. Membagikan paket selada hijau sekeranjang penuh dan sangat segar kelihatannya.

Jauh lebih berarti dan kesannya tentu lebih dalam jika yang kita bagikan itu ternyata hasil dari tangan kita. Artinya berbagi kebaikan tak mesti harus tampak besar. Hal-hal sederhana dan kecil dan itu datangnya dari hati atau passion kita, tentu memberikan dampak yang sangat besar. Bukan hanya kepada sang penerima, kita sendiripun tentu akan jauh lebih berbahagia.

Dengan mengerjakan hobi tapi tidak mengabaikan tugas-tugas yang lain, tentu membuat hidup kita jauh lebih bermakna. Rasa boring atau merasa bosan akibat situasi WFH tentu tidak akan terasa lagi.
Inspirasi dari hobi Bapak Ignasius Jonan, yakni berhidroponik, telah membuat saya kembali bergairah untuk mengerjakan hal yang sama. Meskipun dalam beberapa waktu lalu sempat vakum karena satu atau dua hal.

Diriku saat sedang tanam kangkung (dok pri)
Diriku saat sedang tanam kangkung (dok pri)
Tepatnya hari ini, saya mulai kembali lagi menanam kangkung. Membongkar kembali baik peralatan-peralatan yang akan gunakan, pupuk AB mix maupun benih-benih yang akan kutanam nanti. Sehingga tak perlu beli ataupun  pesan online.

Meskipun dengan ratusan lubang tanam saja, tapi dampak ekonomisnya bagi keluargaku lumayan terasa. Dimana bukan hanya kebutuhan sayur-mayur cukup bagi keluargaku, aku juga sering berbagi kepada beberapa tetangga di saat-saat mereka butuh. Bahkan tak jarang dari mereka juga memberikan ala kadarnya atas sayur-sayur yang mereka dapatkan.

Berhidroponik bagiku tentu bukan hanya sekedar hobi, tapi ada tekad dari dalamku, yakni ingin mengajak orang-orang yang ada di desaku untuk melakukan hal yang sama. Minimal di saat mereka melihat yang sudah kudapatkan. Dan di saat-saat pertemuan dengan mereka di balai desa berharap mereka bisa terinspirasi dan mau memulai.

Pasalnya tidak membutuhkan modal yang begitu besar, sebab menggunakan media barang-barang bekas seprti aqua bekas sebagai media tanamnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x