Mohon tunggu...
Rinto F. Simorangkir
Rinto F. Simorangkir Mohon Tunggu... Seorang Pendidik, suami dan ayah bagi kedua anak saya, suka baca buku, menulis, traveling dan berbagi cerita dan tulisan

Belajar lewat menulis dan berbagi lewat tulisan..Itu saja cukup

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Kebijakan Genting dan Penting nan Berisiko Jokowi dan Anies

17 Maret 2020   01:16 Diperbarui: 17 Maret 2020   01:45 692 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebijakan Genting dan Penting nan Berisiko Jokowi dan Anies
kabar24.bisnis.com

Kita tentu tidak menginginkan sebuah masalah terjadi di tengah-tengah bangsa kita. Siapapun tentu tidak berharap itu terjadi. Tapi jika sudah terjadi seperti sekarang ini yakni wabah pandemi virus corona, kita harus benar-benar siap.

Apalagi pemerintah sebagai pemimpin dan yang terdepan di dalam mengatasi pandemi tersebut. Butuh kecepatan informasi, butuh kecepatan keputusan akan tindakan yang dilakukan supaya bisa mengatasi dengan cepat persoalan tersebut.   

Tindakan cepat dalam sebuah permasalahan adalah penting. Di mana keputusan yang harus diambil cepat tersebut tentu berasal dari persepsi saat menerima sebuah pesan atau kondisi yang diterima. Baik Bapak Jokowi sebagai pemimpin tertinggi di bangsa ini, maupun Bapak Anies sebagai pemimpin daerah di pusat Ibukota DKI Jakarta.

Sama-sama punya risiko akan setiap keputusan yang diambil. Seperti halnya menyatakan libur setiap anak sekolah, tidak boleh dulu berpergian ke mana-mana selain untuk urusan kerja. Termasuk untuk urusan lockdown atau isolasi utuh terhadap sebuah wilayah atau daerah.

Keputusan Jokowi tentang Lockdown sangat jelas dan sangat eksplisit. Yakni meminta seluruh pimpinan daerah tidak serampangan untuk me-lockdown wilayah yang dipimpinnya. Menyerahkan hal tersebut ke pusat, dan biarkan pusat yang menjadi pemegang kendali atas putusan tersebut.

Di mana untuk memutuskan tidak melakukan lockdown saja, Jokowi diperhadapkan dengan banyaknya kritikan tajam yang seakan menyerang pemerintahannya.

Baik dari lawan-lawan politik Jokowi maupun sindiran dari luar negeri. Sebab perintah ini benar-benar berbeda dengan kebijakan negara tetangga kita seperti Malaysia maupun Filiphina yang akhirnya justru memilih lakukan lockdown terhadap pusat wilayah ibu kota negara mereka.  

Kemudian saat melihat kebijakan Anies seakan salah tafsir atau salah mempersepsikan sebuah kebijakan yang barusan dikeluarkan oleh Jokowi. Dimana Bapak Jokowi memang menyatakan supaya masyarakat Indonesia tetap beraktivitas, tetap belajar, tetap beribadah dan tetap produktif tapi kalau bisa dari rumah.

Sehingga atas instruksi tersebut Anies begitu cepat mengambil sebuah tindakan atas instuksi tersebut. Yakni dengan mengurangi total jumlah armada di DKI Jakarta, baik itu transjakarta, MRT, LRT maupun moda-moda transportasi lainnya. Bahkan beliau juga meminta supaya operasional armada-armada tersebut hanya beroperasi dari pagi hingga pukul 18.00 WIB.

Di mana akibat dari putusan kebijakan pemda DKI Jakarta tersebut, membuat penumpukan ratusan hingga ribuan penumpang di tiap-tiap haltenya. Hal tersebut terjadi karena armada yang kurang dan pembatasan jam operasional yang sangat cepat. Membuat warga DKI Jakarta sangat geram dan begitu mengkritik atas kebijakan pemprov DKI tersebut.

Sebab untuk jam-jam biasa saja dengan tidak adanya wabah virus corona, warga DKI untuk tiba di rumah bisa malam, bagaimana jika dibatasi hingga pukul 6 sore? Maka kemudian Jokowi meminta supaya Anies merombak ulang kebijakannya bukan dengan membatasi jumlah armada dan jumlah jam operasionalnya, melainkan supaya pelayanan publik tetap jalan dan tidak mengurangi hak warga untuk pergi bekerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN