Mohon tunggu...
Rinto F. Simorangkir
Rinto F. Simorangkir Mohon Tunggu... Seorang Pendidik, suami dan ayah bagi kedua anak saya, suka baca buku, menulis, traveling dan berbagi cerita dan tulisan

Seorang muda yang berharap Indonesia menjadi bangsa yang besar, bermartabat dan diakui..melalui karya dan kerja nyata...pengen menjadi penulis novel inspiratif (lagi otw) web : http://rintoartikel.blogspot.co.id/ https://profits1asik.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Kotaksuara Pilihan

Gak Masalah Ijtima Ulama ke-4 Diadakan, tapi Narasinya Ini

30 Juni 2019   09:11 Diperbarui: 30 Juni 2019   10:33 0 2 1 Mohon Tunggu...
Gak Masalah Ijtima Ulama ke-4 Diadakan, tapi Narasinya Ini
sumber: kumparan.com

Di lima tahun mendatang, kita masih akan dinahkodai oleh Bapak Joko Widodo dan Kyai Maruf Amin sebagai Presiden dan Wakil Presiden. Dan hendaknya di periode mendatang kita sudah mulai bisa berbenah dan meninggalkan perpecahan demi perpecahan yang mungkin sudah terjadi di antara kita sebagai anak bangsa.

Dan seperti apa yang sudah diungkapkan oleh Bapak Jokowi, seperti yang dilansir oleh CNN.com (28/6/2019) pasca usai mendengarkan putusan hasil sidang MK tentang perselisihan hasil pemilu. Yakni tidak ada lagi kubu 01 atau kubu 02 yang ada sekarang adalah persatuan Indonesia. Dan bertepatan dalam sila Pancasila yang ketiga adalah Persatuan Indonesia.

Tentu ini adalah modal kita yang paling utama untuk bisa mengangkat atau memajukan Indonesia lebih lagi di periode mendatang ini. Yakni kita saling bersatu, saling menopang dan tidak ada lagi perpecahan di antara kita semua.

Oleh karena itu, apakah tidak bijak jika adanya isu rencana untuk mengadakan Ijtima ulama yang keempat, setelah tiga ijtima sudah berhasil dikerjakan, yakni dengan memberikan dukungan penuh ke Bapak Jokowi dan Kyai Maruf?

Meskipun seolah-olah ijtima ulama satu sampai tiga yang lalu merupakan ijtima yang mendorong atau  menopang pemenangan dari pasangan calon 02, yakni paslon Prabowo-Sandi. Yakni mulai dari penetapan siapa calon wakil presiden dari Prabowo hingga akhirnya jelas siapa yang jadinya pilihan Prabowo.

Kemudian juga sudah mengawali untuk aksi-aksi konstitusional atau lewat jalur hukum tiap proses dari tahapan pilpres tersebut. Dan akhirnya dukungan para ulama GNPF kepada Prabowo-Sandi ternyata keluar sebagai pihak yang kalah. Mulai dari tingkat Bawaslu sebagai pihak yang berwenang untuk mengawasi jalannya pemilu serta akhirnya memberikan putusan atau rekomendasi jika terjadi adanya pelanggaran pemilu.

Laporan badan pemenangan nasional Prabowo-Sandi dimentahkan atau ditolak. Juga hasil persidangan  paling tinggi di MK, pasangan  calon nomor urut 02 dalam PHPU tetap dinyatakan sebagai pihak yang kalah alias mereka sebagai pihak pemohon ditolak seluruh dalil-dalilnya.

Oleh karena itu, jika memang tetap sesuai rencananya akan digelar Ijtima ulama yang keempat dalam waktu dekat ini, kenapa tidak  untuk memberikan dukungan bagi pasangan calon yang menang dalam pilpres 2019? Yakni demi Indonesia maju para ulama dari GNPF, PA 212 maupun FPI harusnya berikan dukungan bagi Jokowi-Maruf? Setujukah?

Jadi narasinya adalah narasi dukungan moral bagi Jokowi- Maruf. Sehingga ketika digelarnya aksi ini, bukankah akan memberikan contoh dan teladan yang baik bagi seluruh pendukung dari  tingkat akar rumput yang paling bawah?  Jika mereka melihat ini, tentu ini akan memberikan aura yang positif bagi kita semua?

Dan jika ini narasinya, tak perlu menunggu partai-partai tertentu, seluruh Indonesia-pun akan mendukung digelarnya Ijtima ulama yang keempat. Semoga.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x