Mohon tunggu...
Rinto F. Simorangkir
Rinto F. Simorangkir Mohon Tunggu... Seorang Pendidik, suami dan ayah bagi kedua anak saya, suka baca buku, menulis, traveling dan berbagi cerita dan tulisan

Seorang muda yang berharap Indonesia menjadi bangsa yang besar, bermartabat dan diakui..melalui karya dan kerja nyata...pengen menjadi penulis novel inspiratif (lagi otw) web : http://rintoartikel.blogspot.co.id/ https://profits1asik.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Facebook, Abu Janda, Saracen, dan Pesan bagi Kita

10 Februari 2019   08:43 Diperbarui: 10 Februari 2019   09:01 0 2 0 Mohon Tunggu...
Facebook, Abu Janda, Saracen, dan Pesan bagi Kita
cnn.com

Penyedia flatform terbesar bidang media sosial sampai saat ini yaitu facebook pasti punya aturan-aturan khusus di dalam penggunaan media mereka.

Penghapusan akun atau halaman (page) kita seharusnya membuat kita bisa bijak menggunakan media-media sosial yang ada. Sebab pada dasarnya sebuah layanan apapun itu tentu unsur kepercayaan menjadi modal utama di dalam pengembangan sistem ataupun bisnisnya. Tanpa sebuah kepercayaan jangan harap layanannya bisa semakin berkembang dengan cepat.

Seperti yang terjadi pada akun Abu Janda atau Permadi Arya. Yang justru beliau adalah seorang yang berjuang melawan hoaks ataupun hal-hal yang berbau teror, justru malah dikenali sebagai orang yang berjuang bukan  seperti itu.

Seperti yang dilansir oleh tempo.co (9/2/2019), Facebook akhirya memutuskan untuk menghapus sebanyak 207 Halaman Facebook, 800 akun Facebook, 546 Grup Facebook, dan 208 akun Instagram, karena terlibat dalam perilaku tidak otentik yang terkoordinasi di Facebook di Indonesia, menyesatkan orang lain tentang siapa mereka dan apa yang mereka lakukan. Semua Halaman, akun, dan grup ini ditautkan ke Grup Saracen - sindikat online di Indonesia.

Penyalahgunaan terkoordinasi Grup Saracen terhadap platform menggunakan akun tidak otentik adalah pelanggaran terhadap kebijakan kami dan oleh karena itu kami telah melarang seluruh organisasi dari platform.

Maka di dalam alasan Facebook meskipun terlihat akun atau page kita seakan melawan konten hoaks yang berafiliasi dengan Saracen, justru sistem facebook malah melihat kita berafiliasi dengan sistem hoaks tersebut. 

Page tersebut justru malah meramaikan apa yang sudah dilarang oleh facebook dan tentunya hal tersebut sudah berkoordinasi duluan kepada pemerintah kita.

Bagi Abu Janda hal ini, bisa berindikasi semakin buruknya namanya. Orang yang justru melawan hoaks dan perbuatan seperti saracen malah terlibat di dalamnya. Sehingga beliau juga harus melakukan somasi atas tindakan facebook yang sudah menghapus halamannya yang sudah punya pengikut sampai 500 ribu orang. 

Meminta facebook supaya bisa mengembalikan kembali akun dan halaman yang sudah dihapus oleh pihak Facebook dalam waktu 4 hari. Jika tidak akan dimasukkan dalam perkara UU ITE ke pihak kepolisian.

Sementara Saracen tentu sudah kita ketahui bersama,bahwa media dan pemilik media tersebut telah dibekukan  dan pemilik atau pengurusnya sudah diamankan. 

Karena memang postingan-postingan atau konten saracen betul-betul merupakan postingan hoaks yang sangat merugikan orang atau kelompok orang. Bahkan jika postingan  mereka viral ada upah atau bayaran yang akan mereka dapatkan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x