Mohon tunggu...
Rintar Sipahutar
Rintar Sipahutar Mohon Tunggu... Kemajuan sebuah bangsa ditentukan pendidikan berkualitas

"1 teladan lebih berharga daripada 1000 nasihat, 1 tindakan lebih berarti daripada 1000 omong kosong"

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Covid-19 Mengubur Impian Penduduk Hadataran Memiliki Jalan dan Jembatan yang Layak

17 Juni 2020   16:40 Diperbarui: 18 Juni 2020   12:46 160 18 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Covid-19 Mengubur Impian Penduduk Hadataran Memiliki Jalan dan Jembatan yang Layak
Tanah longsor setinggi 5 meter lebih menutup jalan di puncak Adian dan sampai hari ini belum diperbaiki. Sumber photo dari grup Facebook HAMARS

“Harapan yang tertunda menyedihkan hati, tetapi keinginan yang terpenuhi adalah pohon kehidupan. Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang" (Amsal 13:12;23:18)

Keresahanku

Ada kesedihan yang membuncah, yang sangat sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata tatkala saya pulang akhir Desember 2019 lalu ke Hadataran-Hapesong, kampung halamanku. 

Saya terdiam seribu bahasa menahan sesak dan berusaha membendung bandang air mata yang tak tertangiskan tatkala menyaksikan betapa sukar dan parahnya kerusakan jalan menuju tanah kelahiranku tercinta. 

Seperti mimpi tetapi bukan, bagaikan fiksi tetapi nyata, seperti itulah fakta saya lihat dengan mata kepala sendiri.

Di beberapa titik terdapat kubangan-kubangan lumpur setinggi lutut orang dewasa sedangkan di titik lainnya tepatnya di puncak Adian, terdapat gundukan longsoran tanah setinggi 5 meter lebih yang menutupi keseluruhan badan jalan. 

Selanjutnya meluncur dari puncak adian yang sangat curam dengan sudut depresi tak kurang dari 45 derajat, kita akan menyaksikan jalan terjal berkelok menyusuri tebing yang dipenuhi tonjolan-tonjolan batu dan lubang-lubang panjang akibat tergerus oleh arus air disaat hujan. 

Hal itu sangat membahayakan bagi pengguna jalan baik ketika menanjak maupun menurun terutama pada musim penghujan, dan panjang jalan itu kira-kira 1,6 kilo meter. 

Menyaksikan pemandangan seperti itu saya termenung sedih, bingung, kaget dan kecewa tetapi tidak tahu harus menumpahkan keksalan itu kepada siapa. Atau mungkinkah saya yang salah memilih tempat lahir?

Penampakan puncak Adian sebelum longsor.Sumber photo dari grup Facebook HAMARS
Penampakan puncak Adian sebelum longsor.Sumber photo dari grup Facebook HAMARS

Kepedihanku mungkin setara seperti yang dirasakan Nabi Nehemia tatkala dia mendengar bahwa tembok Yerusalem telah terbongkar, pintu-pintunya telah terbakar dan penduduknya berada dalam kesukaran besar dan dalam keadaan tercela. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x