Mohon tunggu...
Rini DST
Rini DST Mohon Tunggu... Ibu Rumah Tangga - Seorang ibu, bahkan nini, yang masih ingin menulis.

Pernah menulis di halaman Muda, harian Kompas.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Perempuan Inspiratif dari Indonesia yang Berpikir Komputational

16 November 2022   21:50 Diperbarui: 23 November 2022   14:42 428
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Penghargaan yang layak disandang oleh Dr Inggriani Liem, seorang perempuan inspiratif yang merupakan ibu anak-anak Indonesia dalam kemampuan BK (dokpri)

Pada abad ke-19, Indonesia dalam masa penjajahan Belanda. Perempuan Indonesia tidak boleh bersekolah. Raden Ajeng Kartini hadir sebagai perempuan inspiratif yang berjuang untuk kaumnya agar berpendidikan. Pada abad ke 21, penggunaan komputer dan internet sudah bisa dijangkau melalui hape yang ada dalam genggaman setiap orang. 

Hal ini mengakibatkan Indonesia dalam masa penjajahan media sosial (medsos). Seorang perempuan inspiratif dari Indonesia berjuang mengajak guru, pelajar, mahasiswa dan masyarakat luas berpikir komputasional.

Lo … apakah berpikir komputasional (BK) yang dikenal juga dengan Computational Thinking (CT) itu bukan berarti cerdas dalam penggunaan hape untuk menikmati medsos? 

BK adalah proses berpikir yang mengutamakan pemecahan masalah (problem solving), dengan strategi pemilihan solusi paling efektif, efisien dan optimal.

Manusia dituntut memecahkan masalah dengan kemampuan BK dimulai dari masalah kecil, sejak masa kanak-kanak. Selanjutnya manusia akan lebih mudah dalam melakukan pemecahan masalah besar, dengan bantuan komputer dan dahasa pemrograman dalam komputer (coding).

Pada era digitalisasi ini, negara maju sudah mengitegrasikan BK ini ke dalam kurikulum pendidikan dasar dan menengah. Mereka bahkan mengusung BK sebagai literasi abad ke 21.

Tanpa harus berurutan, ada 4 landasan untuk berpikir yang diperlukan agar seseorang mempunyai kemampuan BK.

  • Dekomposisi yaitu mengenali struktur dari masalah, dan mengetahui fungsi masing-masing bagian.
  • Pengenalan pola yaitu mengamati apakah cara penyelesaian masalah sama dengan yang sudah pernah dilakukan atau memang berbeda sama sekali. Ini dilakukan agar dapat menyelesaikan masalah secara tepat dan cepat.
  • Algoritma yaitu menuliskan langkah yang sistimatis dan tepat untuk menyelesaikan masalah.
  • Abstraksi yaitu membuat penyelesaian masalah yang ringkas dan membuang yang tidak diperlukan

BK tidak dapat diajarkan, BK harus ditularkan sehingga menjadi kebiasaan setiap orang dalam penyelesaian masalah. 

Siapakah perempuan inspiratif yang berpikir komputasional di Indonesia? Beliau adalah Dr. Inggriani Liem.

Sebagai Sahabat yang Baik

Koleksi pribadi
Koleksi pribadi

Dia adalah sahabat sekelas saya sejak kelas satu hingga kelas tiga, di SMA Santa Maria di kota Malang, pada tahun 1969-1971.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun