Mohon tunggu...
Rini DST
Rini DST Mohon Tunggu... Seorang ibu, bahkan nini, yang masih ingin menulis.

Pernah menulis di halaman Muda, harian Kompas.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Teman "Bisnis" atau "Whatsapp", Mana Lebih Menyenangkan?

23 Januari 2021   20:11 Diperbarui: 23 Januari 2021   20:20 117 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teman "Bisnis" atau "Whatsapp", Mana Lebih Menyenangkan?
Bisnis rumah indekos. Sumber gambar : Pixabay.

Bisnis adalah sebuah usaha komersial. Bisnis dengan teman, artinya membentuk hubungan dengan teman sebagai usaha komersial. Kenapa tidak? Bisa saja. Bahkan lebih aman, mendatangkan keuntungan dan pertemanan baru. 

Lela sangat bahagia mangingat bisnis yang dilakukan pada masa sebelum pandemi covid-19 merebak. Bisnis tempat indekos yang dibuka selama 25 tahun  ramai diisi oleh anak-anak teman. Baik teman sesama kuliah dulu atau teman-teman lain dari luar kota.

Malahan ada teman yang membawa temannya, dan menjadi teman baru Lela. Walaupun merupakan teman baru, masih berarti bisnis dengan teman kan?

Bisnis dengan teman diartikan oleh Lela, adanya hubungan baik dengan para orang tua anak-anak kos. Dan orang tua, juga merasa senang menitipkan putranya kos di rumah Lel.  Karena ada ibu dan bapak kos.  Bukan sekedar ada, itetapi bu dan Bapak kos juga baik.

Yang namanya bisnis selain kesepakatan harga yang sesuai dengan ruangan yang menjadi obyek bisnis, ada juga  peraturan-peraturan yang harus ditaati oleh semua pihak. Baik oleh Lela, temannya dan anak-anak yang menjalani indekos.

Wajar bila semua pihak akan menakar keuntungan. Bagi pihak Lela, bukan hanya uang yang menjadi pertimbangan utama. Ada peraturan yang diterapkan, agar rumah indekos rapi. Rapi secara fisik dan rapi kelakuan anak-anak. 

Lela menetapkan harga yang tidak akan naik hingga anak-anak lulus. Hal ini menyebabkan Lela selalu memantau kemajuan belajar anak-anak kos. Dapur rumah indekos, merupakan tempat pertemuan ibu dan anak-anak kos. Pertemuan di dapur digunakan oleh Lela untuk bercerita yang membuat anak-anak termotivasi untuk lulus tepat waktu.

Ternyata anak-anak juga menjadi senang dengan cerita-cerita dari ibu kos. Cerita-cerita tentang seluk-beluk lapangan kerja bila mereka lulus. Cerita-cerita tentang cara mencari beasiswa yang dia cari dengan Google. Orang tua ikut senang dengan sikap Lela. 

Unruk membina hubungan bisnis dengan teman, Lela juga sering bersikap sebaliknya banyak membeli hasil produksi orang tua anak-anak. Misalnya kue lebaran, daster atau lain-lain yang memang dibutuhkan oleh Lela. 

Lela memang menyukai mahasiswa sebagai penghuni rumah indekos miliknya, sebab akan ada sebuah kelulusan membuat adanya pergantian penghuni. Anak-anak akan keluar dengan senang, karena kelulusan dari perguruan tinggi menjanjikan perubahan hidup yang yang membaik. 

Ada yang memilih pekerjaan dengan gaji besar, ada yang memilih menitih karir di BUMN, ada yang mencari beasiswa ke luar negeri. Ada yang megatakan cita-citanya ingin menjadi menteri. Semua bagus dan semua semangat, bapak dan ibu kos mendoakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x