Mohon tunggu...
Rini DST
Rini DST Mohon Tunggu... Seorang ibu, bahkan nini, yang masih ingin menulis.

Pernah menulis di halaman Muda, harian Kompas.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Urusan Takdir dan Nasib

22 Januari 2021   14:09 Diperbarui: 22 Januari 2021   14:22 134 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Urusan Takdir dan Nasib
Manusia dan Katak. Desin oleh Rini DST, menggunakan Canva. Gambar dari Pixabay.

Manusia ditakdirkan dengan derajat lebih tinggi dari katak. Manusia diberi akal, sedangkan katak tidak diberi akal. Katak adalah binatang, manusia ibaratnya binatang yang mempunyai akal. 

Apapun yang dilakukan binatang, kalau mau manusia juga bisa melakukannya. Akal budi yang menentukan manusia mau melakukan atau tidak  mau melakukan. 

Mau terhadap kebaikan, dan tidak mau terhadap keburukan. Maksudnya selalu memilih yang baik. Mau terhadap kebaikan, atau mau juga terhadap keburukan. Maksudnya kadang-kadang memilih yang baik, tetapi kadang-kadang memilih yang buruk. Tidak mau terhadap kebaikan, dan mau terhadap terhadap keburukan. Maksudnya selalu memilih yang buruk. 

Katak, sebagai binatang, hanya bisa berkembang biak dan melindungi diri dari bahaya. Jadi pastilah manusia bisa berkembang biak dan melindungi diri dari bahaya. 

Bedanya manusia akan menggunakan akalnya, dengan membangun keluarga yang berlandaskan rasa kasih-sayang dan tanggung jawab. Dan dengan akalnya juga, manusia bisa melindungi diri dari bahaya yang belum mengancam. Yaitu suatu keadaan yang belum terjadi, tetapi diperkirakan akan mengancam kehidupan manusia. 

Sedangkan katak hanya akan melindungi diri pada saat bahaya sedang mengancam, karena katak yang ditakdirkan menjadi binatang. Binatang ditakdirkan tidak mempunyai akal seperti manusia. 

Dengan menggunakan akal, manusia bisa menentukan nasib yang bisa berubah. Nasib bisa baik-sedang-buruk, tergantung seberapa usaha manusia menggunakan akalnya. Jadi sangat disayangkan kalau dengan anugerah akal, manusia mempunyai nasib buruk terus menerus. 

"Apakah katak juga pernah merasakan mempunyai nasib baik atau buruk?"

Sepertinya katak yang ditakdirkan sebagai binatang, tak pernah memikirkan apakah nasibnya baik atau buruk. Bahkan dengan takdir diberikan kemampuan hidup pada 2 alam sekalipun, katak selalu dianggap derajatnya lebih rendah dari manusia yang diberikan kemampuan hidup di 1 alam. 

Manusia hanya hidup di alam bumi, sedangkan katak  hudup di alam bumi dan alam air. Bayangkan untuk berenang di air saja manusia harus belajar, dan hasilnya ada yang bisa ada yang tetap tidak bisa. Tidak bisa memanfaatkan akalnya, terhadap adanya daya apung di air.  Nasib yang menyebabkan manusia tidak bisa berenang, mungkin kurang belajar dan kurang keberanian. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x