Mohon tunggu...
Rindang Ayu
Rindang Ayu Mohon Tunggu... Ibu rumah tangga mulai menekuni bidang sosial keagamaan

Wanita jawa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Memahami Perbedaan "Hadis" dan "Sunnah", Jangan Sampai Salah

31 Oktober 2020   15:43 Diperbarui: 31 Oktober 2020   21:08 5880 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memahami Perbedaan "Hadis" dan "Sunnah", Jangan Sampai Salah
Kitab Shahih Muslim, salah satu dari 6 kitab hadis yang mashur (Gambar: dok. pribadi)

Belakangan ini kita sering mendengar ungkapan "mengikuti sunnah rasul," yang dilontarkan oleh seseorang saat ia akan atau sedang melakukan suatu perbuatan.

Bagi sebagian orang, sunnah rasul dipahami sebagai "seluruh prilaku dan sikap nabi Muhammad" yang hukumnya sunnah (berpahala) bila diikuti. Sunnah rasul yang mereka maksud didapatkan dari teks hadis nabi yang banyak beredar di berbagai kalangan.

Berpedoman pada firman Allah: "Laqad kana lakum fi rasulillahi uswatun hasanah" artinya "sesungguhnya telah ada pada diri rasulullah suri teladan yang baik bagimu." (QS. Al-Ahzab ayat 21), maka mereka berkeyakinan bahwa 'seluruh' prilaku rasul adalah tauladan yang paling baik.

Meyakini sebagai tauladan dan sunnah yang berpahala, bahkan ada sebagian kalangan masyarakat muslim yang berusaha untuk meniru berbagai prilaku nabi Muhammad secara 'apa adanya' seperti yang tertera pada teks hadis, termasuk penampilan serta cara berpakaian, berikut model, jenis dan warna baju. 

Hukum Mengikuti Prilaku Rasul

Sesungguhnya pemahaman terhadap istilah sunah rasul sebagai "seluruh prilaku dan sikap nabi Muhammad" adalah tidak tepat.  Dengan begitu maka pemahaman bahwa meniru prilaku nabi (seperti pada teks hadis) hukumnya sunnah, juga tidak tepat.

Poligami misalnya, bahwa poligami merupakan sunnah rasul adalah benar, karena memang dilakukan oleh nabi Muhammad. Namun tidak serta merta praktik poligami hukumnya sunnah.  Bilamana poligami menimbulkan mudharat bagi seseorang maka hukumnya 'makruh.' Bahkan bila poligami berpotensi menimbulkan bencana justru 'haram' hukumnya.

Praktik poligami yang dilakukan Rasulullah sejatinya mempunyai landasan motivasi niat dan tujuan yang luhur. Namun tidak semua orang mempraktikkan poligami dengan niat dan tujuan luhur seperti nabi Muhammad.

Poligami yang dilakukan oleh Rasulullah tidak bisa hanya dipandang dari aspek jumlah an sich, tetapi juga harus dipandang dari aspek niat dan tujuan. Jadi kalau hendak berpoligami sesuai sunnah rasul maka harusnya juga mempunyai niat dan tujuan luhur seperti nabi, bukan karena syahwat semata.

Demikian pula dalam perkara penampilan.  Sesuai hadis, nabi Muhammad berpenampilan dengan pakaian model gamis, berjubah, bersorban dan berjenggot.  Apakah itu sunnah rasul?  Tentu tidak. Ternyata hampir semua masyarakat Arab berpenampilan seperti itu, termasuk Abu Jahal dan Abu Lahab, sosok pembenci ajaran Islam.

Sejatinya model pakaian yang sesuai sunnah rasul adalah menutup aurat, bersih, rapih dan sopan. Lalu kenapa Nabi Muhammad mengenakan jubah dan sorban? Karena Rasulullah menghormati tradisi masyarakat Arab dan menghindari kesan eksklusif. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x