Mohon tunggu...
Rina Hidayah
Rina Hidayah Mohon Tunggu... Guru IPA

Teacher, mom of two

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Kurangi Buang Sampah Ke TPA karena Inilah Dampaknya!

5 September 2019   22:05 Diperbarui: 7 September 2019   09:35 489 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kurangi Buang Sampah Ke TPA karena Inilah Dampaknya!
Gambar diambil dari pixabay.com

Menyusuri sebuah kawasan TPA di kampung sebelah, mataku tertuju pada tumpukan sampah yang memenuhi bak truk sampah. Ratusan kantung plastik berukuran besar berisi sampah kering dan basah, tak pelak menimbulkan bau tak sedap. Membuat semua orang yang berada di sekitarnya menutup hidung dan buru-buru pergi setelah melempar sampahnya ke sana.

Sampah yang dibuang ke TPA bisa berupa sampah organik dan sampah anorganik. Sampah anorganik paling banyak adalah plastik, sisanya berupa kertas, kaleng, kaca dan sebagainya, sedangkan sebagian besar sampah organik adalah sampah dari sisa-sisa dapur dan dari pasar. Kedua sampah organik dan anorganik itu campur aduk jadi satu dan menimbulkan bau yang amat mengganggu. 

Perilaku membuang sampah ke TPA membuat sebagian besar dari kita merasa lebih nyaman karena berhasil memindahkan "masalah" yang ada di rumah ke TPA. Kita jadi tidak mau berpikir dan bergerak untuk mengolah sampah-sampah yang ada di rumah menjadi sesuatu yang bermanfaat. Sebagian kita nggak mau repot-repot menangani sampah-sampah kita sendiri. Kita berpikir masalah sampah akan selesai dengan langsung membuangnya ke TPA.

Sebenarnya, ada masalah besar yang menimpa bumi kita jika perilaku membuang sampah ke TPA ini terus dilakukan. 

1. Pencemaran Udara

Tumpukan sampah organik yang terurai secara anaerob (tanpa oksigen) akan memunculkan gas metana (CH4) penyebab pemanasan global. 

Gambar diambil dari shutterstock
Gambar diambil dari shutterstock
Dan ternyata, efek gas metana ini lebih kuat dari CO2 yang juga penyebab utama pemanasan global. Gas metana memiliki kekuatan 30x lebih besar dibandingkan gas CO2 dalam kemampuannya memerangkap panas matahari.

2. Pencemaran Tanah

Sampah plastik yang jumlahnya tak sedikit tentu saja membuat beban tanah semakin berat. Kita semua sudah paham betul bahwa plastik merupakan bahan yang tidak bisa diuraikan meski ratusan tahun lamanya berada di dalam tanah. Keberadaan plastik di dalam tanah ini juga mengganggu biota dan mengurangi porositas dan drainase tanah.

3. Pencemaran Air

Saat musim hujan datang sampah-sampah di TPA akan ikut terbawa arus banjir menuju ke sungai hingga ke laut. Belum lagi jika lokasi TPA berada dekat dengan laut, sampah-sampah tersebut akan dengan mudah masuk ke perairan dan menimbulkan polusi yang parah. Jika keadaan ini dibiarkan, kehidupan hewan-hewan air pun terancam. Seperti yang pernah viral diberitakan seekor paus mati karena menelan banyak plastik, juga seekor penyu yang hidungnya tersumbat oleh sedotan plastik hingga susah bernapas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN