Mohon tunggu...
Rihad Wiranto
Rihad Wiranto Mohon Tunggu... Saya penulis buku dan penulis konten media online dan cetak, youtuber, dan bisnis online.

Saat ini menjadi penulis buku dan konten media baik online maupun cetak. Berpengalaman sebagai wartawan di beberapa media seperti Warta Ekonomi, Tempo, Gatra, Jurnal Nasional, dan Cek and Ricek.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mendidik Anak di Denmark, Australia, dan Selandia Baru

5 Desember 2019   07:07 Diperbarui: 5 Desember 2019   07:14 68 1 0 Mohon Tunggu...
Mendidik Anak di Denmark, Australia, dan Selandia Baru
Ilustrasi anak dan orangtua (pixabay)

Tulisan ini adalah rangkuman dari pemaparan tiga pakar pendidikan yang menjadi pembicara dalam dua seminar yang berbeda, di Jakarta, akhir November 2019. Seminar tersebut satu rangkaian dengan kegiatan Hari Guru Nasional. Penuturan mereka sangat berharga, tapi media massa tak banyak menulisnya. Wartawan yang datang pada seminar itu lebih fokus menulis pernyataan Mendikbud Nadiem Makarim.

Saya mencoba meringkasnya, mungkin berguna bagi para guru di seluruh Indonesia yang tidak diundang pada acara itu, khususnya bagi penggemar Kompasiana. 

Penataan PAUD di Denmark

Saya mulai dari penuturan Rasmus Abildgaard Kristen, Duta Besar Denmark untuk Indonesia. Dia menyatakan Denmark sudah menata pendidikan untuk menghadapi Era Industri 4.0. Pemerintah Denmark melakukan konsolidasi dengan berbagai kalangan seperti industri, pendidik, peneliti, dan sebagainya. Intinya, lulusan dari sekolah harus sinkron dengan kebutuhan masyarakat khususnya industri. 

Penyesuaian pendidikan bukan hanya pada perguruan tinggi misalnya soal riset dan teknologi.  Denmark juga membenahi pendidikan anak usia dini agar siap menghadapi perubahan besar-besaran. 

Rasmus mengatakan 80 persen siswa tidak tahu mau bekerja apa di masa datang karena situasinya tidak pasti. Kita juga tidak tahu skill apa yang benar-benar dibutuhkan pada masa nanti. Makanya siswa harus fleksibel. Siswa diminta mampu berpikir kritis, kreatif, bisa koordinasi, mengenal  kecerdasan emosional, mampu negosiasi, dan membekali dengan kemampuan kognitif.

Pemerintah Denmark juga mengubah kurikulum khususnya untuk siswa 0-6 tahun yang berisi tentang berbagai aspek. Antara lain tentang pengembangan kepribadian, keterampilan sosial, komunikasi dan bahasa, budaya dan sosial, dan sebagainya.

Di Denmark, anak bebas berkreasi dan mengembangkan rasa ingin tahu mereka sendiri. Sekolah usia dini memiliki banyak permainan. Anak-anak dibiarkan naik sepeda, memanjat pohon, dan sebagainya. Mereka dilatih untuk bertanggung jawab kepada mereka sendiri. 

Kepala Sekolah Australia Ikut Menari

Profesor Jane Wilkinson dari Monash University, menceritakan Australia sebenarnya negara multi budaya sama seperti Indonesia. Sepertiga penduduk Australia bukan keturunan Inggris. Di sana ada 300 bahasa. 

Di Australia, kepala sekolah dituntut mengembangkan karakter bukan hanya meningkatkan nilai ujian siswa. Jane pernah meneliti sekolah kecil yang memiliki siswa dari keluarga pengungsi di salah satu negara bagian Australia. Pada sekolah itu, fasilitas bermain tidak ada. Kepala sekolah kemudian mencari ide untuk menciptakan taman bermain dengan menggunakan barang yang ditemukan di sekitar. Guru membiarkan siswa bermain dengan batu batako.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x