Mohon tunggu...
Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Mohon Tunggu... Open minded, easy going,

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Serunya Mempersiapkan Kelas Inspirasi Anak SD di Mataso

21 Juni 2015   18:41 Diperbarui: 24 Juni 2015   07:37 0 3 4 Mohon Tunggu...

A teacher affects eternity; he can never tell where his influence stops.

Sebuah kutipan dari Henry Adams seperti di atas sepertinya benar ya. Seorang guru mungkin pengaruhnya kekal. Ia tidak pernah tahu kapan pengaruhnya akan berhenti. Begitu kira-kira terjemahan bebasnya. Dan itulah yang penulis coba lakukan: mencoba menjadi guru. Meski sejenak, menjalani profesi yang mungkin sebenarnya ada di hati kecil itu ternyata seru. Bahkan seru juga pada saat mempersiapkannya.

Kegiatan yang penulis ikuti melalui organisasi 1N3B

Awal tahun ini,  dengan besar hati dan senyum penuh semangat, penulis menyambut penerimaan rekan-rekan di organisasi nir-laba 1N3B (Satu Nusa Satu Bangsa Satu Bahasa Satu Bumi) untuk berpartisipasi dalam acara pendirian rumah baca di daerah  pelosok. Pendirian rumah baca di pelosok / pedalaman Indonesia adalah aktivitas berkala organisasi ini yang diawaki oleh anak-anak muda petualang dan traveler yang memiliki kepedulian social. Berwisata yang sekedar wisata saja sepertinya terlalu mainstream bagi organisasi ini, sehingga mereka menggabungkan sebuah perjalanan wisata (yang juga tidak mainstream) dengan kegialan sosial. Kali ini 1N3B berencana mendirikan rumah baca di kota kecil Mataso, di daerah Kawasan Nasional Betung Kerihun.

Dalam pertemuan perencanaan sebelum keberangkatan, penulis dengan bersemangat menerima sebuah tugas, yaitu untuk menggawangi kelas inspirasi. "Kapan lagi jadi guru, meski bukan guru betulan", begitu yang ada di benak penulis. Rekan koordinator lalu memberi gambaran siapa kira-kira audiensnya dan topik apa yang akan dibawakan. Penulis lalu mengusulkan untuk membawakan kelas inspirasi mengenai profesi.

Nah di sinilah keseruan pertama muncul. Mempersiapkan diri menjadi guru dan mempersiapkan materi untuk kelas inspirasi itu tidak mudah, kawan.

Ria Enes dan boneka Susan yang membawakan lagu Cita-citaku

Awalnya, penulis berencana membawakan materi dalam bentuk presentasi menggunakan slide. Penulis mungkin terkena sombong prematur kala sudah  membayangkan sesi yang keren di mana diputar presentasi dengan video profesi-profesi keren semacam pilot dengan pesawat tempurnya serta insinyur dengan pemandangan gedung-gedung kota yang indah-indah. Presentasi itu lalu disertai dengan lagu-lagu anak inspiratif seperti lagu Cita-citaku-nya Ria Enes dengan boneka Susannya. Keren dah. Namun sayang, rencana seperti itu harus langsung dibuang. Alasannya sederhana. Belum tentu anak-anak di daerah memiliki interest dengan kekerenan pilot atau insinyur yang khas perkotaan seperti itu. Jika dipaksakan, yang ada mungkin mereka hanya melongo, dan hanya muncul kekaguman tanpa memberi inspirasi. Belum lagi melihat kenyataan bahwa kami akan pergi ke suatu pelosok di dekat Taman Nasional - itu artinya perbatasan hutan, yang disangsikan memiliki peralatan pendukung presentasi, bahkan berupa aliran listrik. Juga, tersadar jika Susan-nya Ria Enes mungkin tidak dikenal audiens sekarang karena bukan jamannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3