Mohon tunggu...
Rifan Bilaldi
Rifan Bilaldi Mohon Tunggu... Mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Indraprasta PGRI. Pendidikan adalah gerbang harapan dan bahasa adalah kunci pendidikan. Kita harus menjunjung tinggi pendidikan, pengembangan dan pembinaan bahasa Indonesia

Yuk! Tingkatkan kualitas pendidikan dan mengenal serta belajar bahasa Indonesia untuk menambah pengetahuan dan wawasan.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pak Nadiem Kami Ingin Belajar di Sekolah, Kami Bosan

31 Juli 2020   00:55 Diperbarui: 31 Juli 2020   00:46 147 13 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pak Nadiem Kami Ingin Belajar di Sekolah, Kami Bosan
Dokumen. Haibunda.com

Sudah hampir satu bulan, kegiatan belajar mengajar tahun ajaran baru 2020 dilaksanakan. Namun, tetap dengan metode pertemuan jarak jauh (pjj). Kegiatan belajar dengan pertemuan jarak jauh, semakin hari, semakin memprihatinkan. Sudah bukan satu, dua, atau bahkan lima siswa yang mengeluhkan dan mempermasalahkan pembelajaran dengan metode pertemuan jarak jauh.

Tidak hanya siswa, tetapi orang tua dan wali murid juga sangat gerah dan jengah dengan sistem pembelajaran seperti saat ini. Selain kurangnya pemahaman, terjadi juga berkurangnya adab dan etika siswa.

Saya melihat hal ini sangat memprihatinkan, betapa mirisnya pendidikan kita mengalami kemunduran. Setiap hari, dari pukul 09.00 WIB sampai malam hari, anak-anak terus berwara-wiri, berkeliling, bermain, seakan mereka lupa, bahwa mereka sedang masa sekolah.

Hal seperti ini mengakibatkan mundurnya kualitas pendidikan di Indonesia, karena anak lebih banyak main dari pada belajar. Ditambah dengan penggunaan gawai (handphone), selain digunakan untuk belajar. Namun, kerap kali digunakan untuk bermain gim (game), di sela-sela menunggu tugas yang baru dari gur untuk dikerjakan.

Gambar ilustrasi bermain game menunggu tiba tugas baru/businesstoday.com
Gambar ilustrasi bermain game menunggu tiba tugas baru/businesstoday.com

Apalagi kegiatan belajar mengajar dalam sehari hanya dalam kurun waktu tiga sampai empat jam, mau itu SD, SMP, atau SMA. Maka dari itu, anak akan lebih banyak menghabiskan waktu dengan bermain daripada belajar.

Anak sering kali mengeluh dan menginginkan dapat kembali belajar di sekolah. Mereka menginginkan menteri pendidikan Nadiem Makarim agar untuk kembali membuka sekolah dan melakukan kegiatan belajar mengajar seperti biasa, mereka rindu belajar di sekolah, Pak Nadiem.

Dalam hal ini, kemdikbud pasti tidak buta, tidak tuli, dan tidak tinggal diam, mereka juga pasti melakukan evaluasi dan penelitian, untuk kebaikan dan kemajuan pendidikan di Indonesia. Namun, sampai kapan kami harus menunggu? Berapa lama lagi kami dapat belajar di sekolah? Kami bosan.

Menanggapi hal-hal permasalahan tersebut, permasalahan yang terjadi di lingkungan sekitar kita, terutama masalah pendidikan. Pada hari ini, Rabu, 30 Juli 2020 pukul 10.00 - 12.00 WIB, saya menghadiri kegiatan webinar diskusi kebijakan tematik bersama dengan Pusat Penelitan Kebijakan Kemdikbud, yang bertemakan Rindu Belajar Tatap Muka, Seberapa Siapkah Sekolah kita. Dengan menghadiri kegiatan ini, saya dapat mengetahui jawaban atas permasalahan-permasalahan tersebut.

Pada pembahasan webinar tersebut, dalam pemaparan materi melalui salindia (power point) yang dipaparkan oleh Bapak Lukman (puslitjak). Pada salah satu pembahasan materi beliau, terdapat hasil survei tentang Pertimbangan Orang Tua Mengizinkan Anak Belajar di Sekolah, yang menyimpulkan bahwa sebagian besar orang tua mengizinkan anak untuk belajar di sekolah, asal dengan sesuai protokol kesehatan.

Banyak aspek yang membuat orang tua untuk mengizinkan anaknya kembali belajar di sekolah. Sehingga orang tua menginginkan sekolah dapat kembali dibuka dan kembali belajar efektif seperti biasanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN