Mohon tunggu...
Rifai Gunadi
Rifai Gunadi Mohon Tunggu... Mahasiswa Pendidikan Khusus

Dibentuk oleh kasih sayang orang tua

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

Alasan Masuk Jurusan Pendidikan Luar Biasa, Mulai dari Salah Jurusan Sampai Anggapan Jurusan Mulia

15 Januari 2021   00:44 Diperbarui: 15 Januari 2021   01:01 189 2 0 Mohon Tunggu...

Pengumuman SBMPTN tiba, sore itu saya menatap gawai sembari membuka aplikasi WhatsApp. Banyak sekali pesan yang menanyakan lolos tidaknya saya dalam penentuan masuk perguruan tinggi negeri. Tes ini merupakan harapan terakhir saya masuk PTN setelah tidak lolos SNMPTN dan beberapa ujian masuk perguruan tinggi lainnya. Setelah mengecek melalui laman resmi, terlihat tulisan “Selamat! Anda dinyatakan lulus seleksi SBMPTN LTMPT 2019 PTN Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) program studi Pendidikan Khusus.” Tangis haru pun pecah. Akhirnya perjuangan akhir berbuah hasil yang manis.

Jurusan Pendidikan Khusus atau lebih dikenal dengan jurusan PLB (Pendidikan Luar Biasa) merupakan jurusan yang berfokus pada pengembangan anak berkebutuhan khusus, salah satunya yaitu menjadi guru SLB (Sekolah Luar Biasa). Selain menjadi guru, masih banyak kok prospek kerja lain bagi lulusan Pendidikan Luar Biasa, misalnya menjadi terapis, dosen, hingga bekerja di Kementrian Pemberdayaan Anak dan Perempuan.

Di jurusan ini, para mahasiswa dibekali dengan berbagai mata kuliah seperti Perkembangan ABK, Anatomi Fisiologi Generika, Modifikasi Perilaku, Pendidikan Anak Berbakat, dan masih banyak lagi, tentu didukung dengan mata kuliah keguruan pada umumnya. Selain itu, ada juga spesialisasi yang harus dipilih ketika semester empat, di antaranya adalah Spes A (tunanetra), Spes B (tunarungu), Spes C (tunagrahita), Spes D (tunadaksa), dan Spes E (tunalaras).

Kuliah di jurusan ini sangat seru, apalagi sebelum Covid-19 menyerang. Pada semester awal, kami sudah melakukan observasi lapangan ke SLB untuk mengetahui secara langsung bagaimana kondisi objektif di lapangan dan membandingkan dengan teori yang telah kami pelajari. Menarik, kan?

Seperti halnya kerajaan, alasan beberapa teman saya masuk jurusan Pendidikan Luar Biasa ini karena sudah turun temurun dari orang tuanya yang merupakan guru SLB maupun pemilik sekolah/yayasan SLB. Tentu berbeda dengan alasan saya yang menempuh jalur independen. Hehehe. Selain itu, ada beberapa alasan lain mengapa teman-teman saya memilih jurusan ini, dari alasan yang rasional hingga tidak masuk akal.

#1 Memiliki saudara/kerabat penyandang disabilitas

Sudah menjadi kewajiban bagi kita semua untuk saling menyayangi dan peduli satu sama lain, tak terkecuali penyandang disabilitas. Mengingat masih kurangnya pelayanan terhadap penyandang disabilitas dan masih kurangnya pemahaman masyarakat mengenai penyandang disabilitas, hal tersebut membuat beberapa teman saya tertarik masuk jurusan ini.

#2 Salah jurusan

Tak hanya salah tik saja yang sering terjadi, salah jurusan pun sering kita dengar. Alasannya beragam, mulai dari karena kurangnya perencanaan saat memilih jurusan cadangan (apesnya yang lolos malah jurusan cadangan), meminta rekomendasi orang lain namun tidak diimbangi riset kecil-kecilan terhadap jurusan yang akan diambil, dan belum menemukan passion yang membuat orang cenderung coba-coba terhadap jurusan yang diambil. Hal tersebut betul-betul dialami oleh beberapa teman saya. Reaksinya pun beragam, ada yang menyesal, ada yang tereliminasi, dan ada juga yang bertahan hingga saat ini.

#3 Menghindari hitung-hitungan

Jujur, saya merupakan salah satu korban alasan yang satu ini. Dulu saya memilih jurusan ini untuk menghindari hal-hal berbau hitung-hitungan di perkuliahan. Eh, ternyata dugaan saya salah, dong. Di semester tiga, saya dikoyak-koyak mata kuliah Statistika Pendidikan. Huhuhu~

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN