Mohon tunggu...
Ridwan Remin
Ridwan Remin Mohon Tunggu... Freelancer -

User and Freelancer | Contact: ridwanremin@gmail.com | Twitter: @ridwanremin

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

Mengapa "Open Mic" Itu Penting buat Komika?

23 November 2018   18:23 Diperbarui: 24 November 2018   09:50 1140 6 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa "Open Mic" Itu Penting buat Komika?
Foto sendiri

Buat gua sih penting banget, gak tau deh buat komika lain.

Kalo sebuah materi stand up comedian itu bisa disebut sebagai karya, mungkin cuma di tempat open mic lah gua beneran bisa berkarya, karena di sana gua bisa ngejajal materi-materi baru yang gua konsepin sedemikian rupa, gua bisa ngebawain jokes-jokes bermuatan keresahan yang gua rasa, dan gua bisa bercerita tentang hal-hal yang menurut gua penting padahal menurut orang lain biasa aja.

Gua setuju bahwa gak semua komika perlu open mic untuk bisa sukses, karena buktinya banyak komika yang jarang open mic tapi lucu, dan gak kalah banyak juga komika yang rajin open mic tapi gak jadi apa-apa, wkwk...

Semua tergantung sama sudut pandang masing-masing komika dalam melihat fungsi open mic. Gak semua komika datang ke open mic buat bener-bener mengasah kemampuan, banyak di antaranya punya tujuan lain kayak pengen nongkrong doang, pengen ketemu orang, pengen ngobrolin bisnis, pengen dengerin gosip, dan lain sebagainya. 

Jadi kalau kalian ngerasa, "kok gua open mic mulu tapi gak lucu-lucu sih?", ya coba aja tanya ke diri lu sendiri, tujuan lu datang ke open mic udah sama belum dengan komika-komika yang udah lucu?

Di tengah kesibukan gua yang luar biasa padat di tahun 2018 ini (sengaja ditulis padat biar kalian tau gelar juara suci7 itu gak sia-sia), gua masih sering nyempetin waktu datang ke open mic stand up indo bogor buat ngasah skill, entah itu skill pembuatan materi ataupun delivery. 

Gua sadar bahwa stand up comedy itu kesenian yang terus berkembang, dan perkembangannya cepet banget. Dari segi konten aja deh, beberapa tahun yang lalu, mungkin ngebahas masalah jomblo, relationship, dan galau-galauan masih sangat diminati oleh penonton, tapi sekarang materi kayak gitu cenderung basi buat ditonton, ya kecuali kalau sudut pandangnya bagus banget. Nah, pergeseran selera humor itu bisa dirasain langsung di open mic

Dengan dateng ke open mic, gua jadi tau tipe jokes kayak gimana aja sih yang lagi disukain sama penonton? Terus kira-kira kalau tipe jokes itu dicocokin sama karakter gua masih bisa gak nih gua bawainnya? Kalau gak bisa, gimana caranya gua gak ikut-ikutan ngebawain jokes yang sama kayak yang lain tapi masih bisa survive? Dan jawabannya cuma bisa gua dapet ketika gua dateng ke open mic.

Intinya, buat gua sih open mic itu penting banget, setidaknya buat kesenangan gua sendiri ngebawain materi-materi baru tanpa tuntutan harus lucu, wkwk... Bosen tau tampil lucu terus, sekali-kali ngebomb juga kan seru, cobain deh. Eh, udah sering ya? 

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x