Mohon tunggu...
Ridhwan Kulainiy
Ridhwan Kulainiy Mohon Tunggu... Hidup untuk berpengetahuan, bukan berdiam diri dalam ketidaktahuan oranglain

Hidup untuk menjadi berpengetahuan, bukan untuk berdiam diri dalam ketidak tahuan oranglain. wordpress : https://www.reysjournal.wordpress.com facebook : @ridwan.komando21 Fanspage : @kulaniy.komando twitter : @kulaniy1708 Instagram : @ridhwans_journal

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Koffie Drinken 4: Sumatera Masa Depan dan Jong Sumatranen Bond

6 Maret 2020   22:59 Diperbarui: 6 Maret 2020   22:55 35 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Koffie Drinken 4: Sumatera Masa Depan dan Jong Sumatranen Bond
Sumatra is de toekomst berarti Sumatera Masa Depan adalah potongan slogan kolonial Belanda yang mengisnpirasi Mohammad Hatta dalam membangun Pergerakan Pemuda Sumatera. Ilustrasi Oleh Ridhwan Journal

Sejak duduk di kelas II MULO, perhatian Hatta kepada masalah-masalah di luar pelajaran sekolah bertambah besar. Dengan keahliannya dalam membagi waktu, ia mulai masuk ke dalam perkumpulan yang lebih besar. Yaitu ke dalam Sarikat Usaha yang termasuk salah satu perkumpulan yang mengusahakan adanya pendidikan agama di sekolah MULO. 

Hatta membangun hubungan dengan seorang sekretaris Sarikat Usaha Padang yang bernama Engku Taher Marah Sutan. Engku Taher adalah seorang idealis yang giat bekerja dan tak kenal lelah. Cita-citanya ialah memajukan pelajaran anak-anak karena hanya dengan ilmu dan pengetahuan yang dimiliki oleh anak-anak, yang akan menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab pada kemudian hari, yang dapat memajukan tanah air. 

Darinya pula Hatta mulai mengenal mengenai tokoh-tokoh pergerakkan seperti H.O.S. Tjokroaminoto, Abdul Malik dan Abdul Muis, juga menjabarkan mengenai tujuan dari Sarikat Islam yang mereka pimpin.

Suatu peristiwa yang bersejarah bagi Hatta terjadi di Padang pada Januari 1918. Nazir Dt. Pamuntjak datang ke Padang sebagai utusan Jong Sumatranen Bond, perkumpulan pemuda Sumatera yang belajar di sekolah-sekolah menengah yang didirikan pada 9 Desember 1917 di Betawi. 

Kedatangan itu merupakan sebuah tugas untuk mempropagandakan pergerakkan pemuda Sumatera dan mendirikan cacang-cabang perkumpulan di Padang dan Bukittinggi. 

Engku Marah Sutan menyambut kedatangan itu dengan sangat bersemangat, dengan bantuannya dengan cepat mampu terselenggara suatu rapat dimana Nazir Dt. Pamuntjak memberikan uraian tentang maksud dan tujuan Jong Sumatranen Bond kepada murid-murid sekolah menengah yang ada di Padang.

Berdirinya JSB didahului dengan terbentuknya Jong Jawa pada 1915. Berdasarkan keinsafan maka berdirilah JSB dua tahun setelahnya. Nazir Dt. Pamuntjak memberikan penjelasan panjang tentang tujuan Jong Sumatranen Bond. Di antara lain:

  1. Memperkuat pertalian antara pemuda Sumatera yang masih belajar serta menanamkan keinsafan dalam jiwanya bahwa mereka mempunyai seruan hidup untuk menjadipemimpin dan pendidik bangsanya.
  2. Menimbulkan perhatian kepada anggotanya dan orang lain terhadap tanah dan bangsa Sumatera dan untuk mempelajari adat istiadat Sumatera, kesenian, bahasa-bahasa, pertanian dan sejarahnya.

Ada sebuah peribahasa dalam bahasa Belanda yang didengungkan oleh seorang guru ilmu bumi yang bernama Van der Veen: "Molukken is het verieden, Java is het heden, en Sumatra is de toekomst" (Maluku adalah masa lalu, Jawa masa sekarang dan Sumatera masa depan). Itu merupakan sebuah semboyan bagi kolonial Belanda. 

Maluku sudah mengalami pemerasan sumber daya alam sejak abad ke-17, dan karena dianggap kurang menguntungkan akhirnya ditinggalkan oleh kolonial. Lalu berpindah ke tanah Jawa dan melakukan pemerasan Sumber Daya Alam dengan mendirikan berbagai macam perusahaan dagang, mulai dari gula, teh, kopi, kina, jati, karet, dan banyak yang lainnya. 

Hatta begitu terpacu semangatnya dan termotivasi oleh perkataan "Sumatera masa datang". Sumatera pada masa mendatang tergambar dalam benak Hatta sebagai "zaman emas" yang saat mencapainya tergantung dari pemuda Sumatera. 

Sebab itu, tepat sekali apabila ditanam dalam jiwanya seruan yang tercantum dalam anggaran dasar Jong Sumatranen Bond bahwa mereka mendapat panggilan untuk menjadi pemimpin dan pendidik bangsanya. Rasa tanggungjawab hidup sekaligus mulai terasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x