Mohon tunggu...
Riap Windhu
Riap Windhu Mohon Tunggu... Sales

senang membaca dan menulis, cinta bersepeda, suka pada tema lingkungan. Menggemari dunia pemberdayaan masyarakat. Saat ini aktif di sebuah perusahaan asuransi jiwa. Dapat dihubungi di 081287749530. Email: rwindhu@gmail.com. Instagram : riapwindhu dan twitter @riapwindhu. Bisa juga di www.rindhuhati.com

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Jangan Hanya Terpesona Jika Ingin Jadi Perempuan Sehebat Ini

10 Januari 2019   20:27 Diperbarui: 10 Januari 2019   20:30 0 0 0 Mohon Tunggu...
Jangan Hanya Terpesona Jika Ingin Jadi Perempuan Sehebat Ini
Megawati Soekarnoputri (aktual.com)

Tidak mudah menjadi perempuan yang hebat politik seperti Megawati Soekarnoputri. Satu-satunya perempuan yang pernah jadi presiden dan wapres, beberapa kali jadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dan menjadi ketua umum dari  PDIP, sebuah partai besar di negara Indonesia.  

Paket komplit yang pernah dimiliki seorang perempuan Indonesia di bidang politik. Semua itu menunjukkan jika Megawati Soekarnoputri  punya kemampuan yang luar biasa. Tegar menjalani tahun demi tahun yang dilalui dalam perjuangan politik. Terutama masa orde baru.

Nah, ada hal menggelitik buat perempuan yang diungkapkan dalam kegiatan Bu Mega Bercerita dalam rangkaian HUT PDIP ke-46 yang diadakan Senin 7 Januari 2018 lalu di kantor DPP PDIP, Jl Diponegoro. Setidaknya itu yang  saya rasakan saat menyaksikan streaming media sosial, di Facebook PDIP.  

Di hadapan para generasi muda milenial yang hadir, Megawati berkisah merasa jadi aneh saat masuk dunia politik. Lebih banyak laki-laki. Anak buah ketua umum partai ini, lebih banyak bapak-bapak.  

Tidak mudah mencari perempuan paham dunia politik. Hanya satu atau dua orang perempuan yang bisa diajak bicara politik. Berbeda sangat jauh dengan  jumlah perempuan di Indonesia, yang  separuh dari total jumlah warganegara.

"Di mana letak salahnya? Padahal konstitusi kita sudah sangat memberikan keleluasaan, tidak ada perbedaan," kata Megawati, yang mendapatkan sejumlah gelar Honoris Causa (HC) di bidang politik dan pemerintahan.

Dalam konstitusi, tidak ada perbedaan yang menyebutkan laki-laki dan perempuan. Semua, setiap warganengara berhak mendapat hak yang sama. Terlindungi secara hukum formal.

Bahkan, ketika masih menjabat sebagai Presiden RI ke-5 pada tahun 2004, Megawati juga sempat mengesahkan UU Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT).

Menjadi presiden perempuan pertama dan satu-satunya di Indonesia hingga saat ini, tidak sedikit yang mengagumi sepak terjangnya. Banyak yang menanyakan rahasia keberhasilannya sebagai presiden perempuan ke-5 dan perempuan yang menjadi ketua umum partai. Pun, dari kalangan perempuan.

"Kenapa sih kalian lihat saya hanya terpesona saja. Mbok ya mikir mimpi kalian, Ingin jadi bu mega, tapi cuma melihat.  Pasti deh pertanyaannya kenapa sih bisa kayak gitu. Apa sih keberhasilan ibu. Saya maunya ada sebuah gerakan dari kaum perempuan," tutur Megawati panjang lebar. 

Mega bercerita, ibunya  juga seorang yang progresif.  Perempuan yang tidak mau terkungkung.  Karenanya, dipertanyakannya mimpi sebetulnya dan keinginan kaum perempuan Indonesia.

Buat Megawati, menjadi ibu rumah tangga adalah pengabdian yang luar biasa. Namun, apakah lingkungan sebenarnya, sudah bisa membuat perempan lebih dari sekedar ibu rumah tangga? Itu yang setidaknya tertangkap dalam pikiran.

Anak pertama dari proklamator RI ini bercerita, bisa memasak, mengurus anak sendiri, dan tidak mau pakai nanny atau pengasuh  saat tiga anaknya masih kecil. Teman- temannya sampai bertanya mau segitunya, padahal yang menjalani merasa bisa.

Megawati menyayangkan, kenapa kaum perempuan kita hanya mendengarkan, tapi acap tidak bereaksi. Kaum perempuan Indonesia waktu dulu zaman penjajahan lebih aktif. Ibu-ibu ada yang menjadi laskar. Apapun yang dipunya, menyatukan pikiran dan  berdialog sangat intens.

Perempuan Harus Cerdas

Pertanyaan itu berputar dan pernah disampaikan pada para bapak. Apakah pernah berpikir perempuan itu berada di belakang? Menjadi konco wingking bagi pasangannya yang selalu ada di belakang?

Tidak ada salahnya perempuan berdandan dengan cantik, memakai lipstik, dan  berbicara dengan halus. Kemudaian mempercantik diri menggunakan parfum karena untuk diri perempuan sendiri.

Namun, harus juga punya pemikiran cerdas. Pintar dan tahu menyuarakan hak-haknya. Pernah suatu ketika, ada temannya yang datang sambil menangis-nangis. Bercerita akan dicerai oleh suaminya. Perempuan itu bingung bagaimana nanti hidupnya dan bisa mati.

Sebagai perempuan, Megawati menanggapinya dengan harus mampu bangkit sebagai manusia. Jangan berteman dengannya kalau tidak bisa bangun. Perempuan ikut laki-laki karena mencintainya dan berasal dari keluarga baik-baik.

"Masa begini saja sudah mau kiamat. Nggak..!" tukas Megawati, yang berani bicara karena memang  sebuah kenyataan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2