Mohon tunggu...
Riandy Hermawan
Riandy Hermawan Mohon Tunggu...

I'm alumnus of SMAN Model 1 Banyuasin I. And I'm a student of International Relations Department Faculty of Social and Political Science, Sriwijaya University 2016

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Penjahat Transnasional: Pembakar Hutan vs Koruptor, Koruptor Kalah!

14 Maret 2019   16:50 Diperbarui: 14 Maret 2019   17:57 183 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penjahat Transnasional: Pembakar Hutan vs Koruptor, Koruptor Kalah!
Sumber foto : blog.act.id

Perbandingan dua penjahat transnasional : koruptor vs pembakar hutan. Siapakah yang lebih menghancurkan Negara?

Dilansir dari Kumparan.com, ICW (Indonesia Corruption Watch) mengatakan bahwa kerugian Negara mencapai 1,9 triliun pada periode semester 1 tahun 2018. Suatu hal yang menarik apabila kita membicarakan korupsi yang terus menggerogoti keuangan Negara.

Namun, pernahkah teman-teman berpikir ada suatu hal yang lebih menarik dan lebih menyeramkan untuk di analisis karena merugikan Negara dalam jumlah yang fantastis?

Pada headline news CNNIndonesia.com mengatakan "BNPB: Kerugian Negara Akibat Kebakaran Hutan Melebihi Rp 20T ". Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan bahwa kebakaran yang terjadi di Riau mencapai 20 triliun pada tahun 2015. Ini artinya kebakaran yang terjadi bukan hanya bencana bagi alam, tetapi juga bencana bagi Negara, atau bahkan bencana bagi Negara-negara lain karena dampaknya yang global.

Kebakaran hutan merupakan bencana alam yang bukan hanya merusak dan merugikan kondisi alam, tetapi juga merugikan kondisi keuangan Negara. Bahkan kabut asap akibat kebakaran  yang terjadi di hutan Riau tahun 2015 tersebut tidak hanya dirasakan oleh masyaraat di sekitar tempat terjadinya kebakaran tersebut, tetapi juga telah menyebrang ke Negara-negara tetangga dekat kepulauan Riau. Kebakaran di Riau menyebabkan wabah kabut asap terburuk di kawasan Asia Tenggara, terutama Malaysia dan Singapura. (VOAIndonesia.com, 2015).

Lalu, apakah yang menyebabkan kebakaran hutan ini? Ataukah ini bukanlah sebuah kebakaran hutan melainkan pembakaran hutan yang dilakukan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Riau selalu terjadi saat musim kemarau yang disebabkan oleh manusia melakukan pembukaan lahan (newsdetik.com, 2015). Penyebab kebakaran hutan dan lahan di Riau sebenarnya bukan karena kemarau atau akibat-akibat alam yang lain, melainkan oleh manusia itu sendiri. Pembakaran yang dilakukan oleh manusia tersebut merupakan sebuah kejahatan transnasional yang serius dan penting untuk dikaji dan dianalisis.

Hal ini manjadi hal yang sangat penting untuk dikaji, karena kasus pembakaran hutan dan lahan ini terjadi hampir di setiap musim kemarau. Agaknya, para pelaku pembakaran hutan sengaja melakukan pembakaran hutan dan lahan ini di musim kemarau selain agar mudah melakukan pembakaran untuk pembukaan lahan, tetapi juga mereka ingin mengalihkan perhatian sebuah pembakaran menjadi sebuah kebakaran yang terjadi tidak disengaja karena musim kemarau panjang yang menyebabkan kekeringan dan lahan yang mudah terbakar dengan jatuhnya puntung rokok dan sebagainya.

Isu pembakaran hutan ini juga merupakan isu berkelanjutan yang perlu dibahas agar pemerintah dan masyarakat dapat menyelesaikan masalah ini. Seperti yang kita ketahui, masalah ini belum diselesaikan sepenuhnya karena tidak ditemukannya akar permasalahan dari masalah ini.

Dalang-dalang pembakaran hutan dilakukan oleh oknum-oknum seperti perusahaan-perusaahaan sawit dilakukan secara besar-besaran menyebabkan lahan dan hutan yang terbakar semakin meluas. 

Banyak dampak global yang terjadi karena pembakaran yang dilakukan. Menyebarnya kabut asap yang melintasi batas-batas Negara tetangga, seperti: Malaysia dan Singapura menyebabkan udara disana menjadi tidak sehat, jarak penglihatan semakin tertutup, banyak penyakit yang menyerang, serta penerbangan disana tertunda. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x