Mohon tunggu...
YUSRIANA SIREGAR PAHU (BUNDA)
YUSRIANA SIREGAR PAHU (BUNDA) Mohon Tunggu... Guru - GURU BAHASA INDONESIA DI MTSN KOTA PADANG PANJANG

Nama : Yusriana, S.Pd, panggilan : Yus. Lahir : Sontang Lama, Pasaman. pada Minggu, 25 Mei 1975, beragama Islam dengan riwayat pendidikan SD Negeri Sontang Lama, MTsN Lubuk Sikaping, MAN Lubuk Sikaping, S1-FKIP UMSB.Rencana S2-UNP Jurusan: Bahasa Indonesia. Hobi: Membaca, menyanyi, baca puisi, dan memasak.Kategori tulisan paling disukai artikel edukasi dan cerpen.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Polisi dan Perannya di Tengah Masyarakat

28 November 2022   18:02 Diperbarui: 28 November 2022   18:21 227
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Polisi dan perannya di tengah masyarakat: bisniswah.com

Kecelakaan Mahasiswa UI Harus Diusut Tuntas Meski Penabrak Pensiunan Polisi. Begitulah bunyi salah satu berita di surat kabar. 

Miris membacanya. Mengapa harus ada usut-usutan. Bukankah penabrak sudah diketahui orangnya. Tentu tinggal memilih jalur damaikah atau jalur hukum.

Mujur tak dapat diraih dan malang tak dapat ditolak begitulah kata pepatah Minang. Artinya, bahagia atau untung tak bisa diraih dan sengsara, rugi, atau kemalangan (kematian atau musibah) tak dapat dihindari.

Semua takdir dan putusan Allah. Penabrak tentulah merasa serba salah. Pernyataan maafpun kadang tak bisa terucap. Lidah kelu dan merasa bersalah.

Apalagi jika mobil pinjaman pula dan uang di saku tak ada buat ganti rugi. Menabrak otomatis mobil rusak dan harus ganti rugi. Mumet tentunya otak si penabrak sehingga kadang terlihat seperti tak merasa bersalah.

Demikian pula kita pihak keluarga yang ditabrak. Sedih, frustasi, trauma, kehilangan, iba hati, dan beragam rasa dirasakan oleh mom, dady, kakak, adik, tante, om, dan keluarga besar.

Andai halal membalas menabrak tentulah kita ingin pula menabrak si penabrak. Emosi membuncah karena orang yang disayang telah pergi selamanya dan takkan kembali lagi.

Ikhlas tentu itu kata kuncinya. Karena, meskipun kita melakukan hal yang sama kepada si penabrak, kita tabrak dan meninggal, toh tak mengembalikan yang telah tiada.

Tak jarang, korban tabrak dan penabrak setelah kejadian seperti ini malah menjadi sebuah keluarga. Mereka menjadi saudara angkat. Saling memberi dan saling berbagi. Sakit pasti atas kehilangan apalagi dengan cara tragis, kecelakaan.

Namun, kita musti melanjutkan hidup bagi yang ditinggal. Setiap yang bernyawa akan kembali kepada khaliknya. Beragam cara kembalinya. Ada yang sedang shalat, membaca Al-Quran, hingga kecelakaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun