Mohon tunggu...
YUSRIANA SIREGAR PAHU
YUSRIANA SIREGAR PAHU Mohon Tunggu... Guru - GURU BAHASA INDONESIA DI MTSN KOTA PADANG PANJANG

Nama : Yusriana, S.Pd, panggilan : Yus. Lahir : Sontang Lama, Pasaman. pada Minggu, 25 Mei 1975, beragama Islam dengan riwayat pendidikan SD Negeri Sontang Lama, MTsN Lubuk Sikaping, MAN Lubuk Sikaping, S1-FKIP UMSB.Rencana S2-UNP Jurusan: Bahasa Indonesia. Hobi: Membaca, menyanyi, baca puisi, dan memasak.Kategori tulisan paling disukai artikel edukasi dan cerpen.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Tips Menjalani Hidup di Tengah Praktik Sourcing dan Penghapusan Honorer

1 Juli 2022   10:59 Diperbarui: 1 Juli 2022   11:15 110 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto eksbis.sindonews.com

Assalam. Salam sehat selalu

Sehubungan sudah diterimanya SK PPPK, maka bapak/ibu diharapkan menunggu peraturan terkait tentang pembayaran gaji PPPK dari Kanwil. Anggaran belanja pegawai untuk PPPK belum kami alokasikan pada DIPA masing-masing satker.

Jadi, bapak/ibu belum dapat membayarkan gaji mereka. Pembayaran Gaji dan tunjangan PPPK dilaksanakan setelah ada alokasi anggaran pada DIPA satker masing-masing yang mendapat pegawai PPPK tersebut.

Mohon kerjasama Bapak/Ibu untuk menyampaikan hal ini kepada Pegawai PPPK yang ada di satker bapak/ibu pimpin. Terimakasih. Wassalam.

Itulah salah satu bunyi pesan di group whatsup salah satu sekolah tempat guru PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) atau dikenal juga oleh masyarakat sebagai Pegawai Honorer mengajar.

Pegawai Honorer adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas pemerintahan. Wikepedia. Sekarang disebut P3K atau PPPK. Mereka ada di semua instansi baik kesehatan dan kedinasan lainnya.

Meskipun mereka telah diangkat dan SK mereka sudah di tangan tapi mereka belum bisa menerima gaji di per 1 Juli 2022 ini. Sistem atau SOP (Standard Operating Procedur) penggajian mereka belum selesai dikerjakan pada anggaran negara bernama DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran) keuangan negara.

Begitupun kita di dunia tulis menulis, meskipun kita sudah menyelesaikan tulisan  sebanyak 50 konten, viewer 3000 lebih, komentar 100 lebih, dan tervalidasi tapi jika syarat viewer 25000-an sepanjang masa  belum tercapai maka kita pun belum bisa dapat gaji atau upah menulis. Sistem belum bisa membuka kran uang karena satu syarat belum terpenuhi.

Inilah contoh beratnya hidup dari zaman ke zaman. Beratnya tantangan masa depan kita ke depan di era sourcing dan penghapusan honorer. Kadang tantangan ini membuat kita menjadi malas, terpuruk, bahkan frustasi. Hingga banyak yang mengundurkan diri. Padahal mundur bukanlah pilihan tepat di tengah desakan pangan, papan, dan sandang.

Tangguh. Kata-kata ini harus kita sandang mengharungi masa depan. Berani maju dan lihatlah peluang kiri kanan perlu kita skapi hari ini. Kalah bukan jalan keluar. Tapi majulah dengan melihat dan memanfaatkan peluang di sekitar kita. Jauhkan malas, sakit hati, apalagi frustasi. Bangunlah motivasi pada diri sendiri karena hanya diri kita yang punya akses untuk ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan