Mohon tunggu...
Riana Dewie
Riana Dewie Mohon Tunggu... Content Creator

Simple, Faithful & Candid

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Dawet Kani, Kuliner Baru di Jogja dengan Harga Mahasiswa

14 Oktober 2020   23:55 Diperbarui: 15 Oktober 2020   01:21 127 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dawet Kani, Kuliner Baru di Jogja dengan Harga Mahasiswa
Dawet Kani Jogja (Riana Dewie)

Waktu masih duduk di bangku Sekolah Dasar, saya memiliki beberapa jajanan favorit. Selain kue leker yang isiannya masih sangat sederhana, yaitu pisang dan taburan gula pasir, es dawet juga menjadi primadona kala itu.

Iya, seger banget disruput pas jam istirahat siang. Tangan kiri bawa kue leker, tangan kanan bawa plastik isi dawet. Dah gitu masih sempet lari- larian lagi sama temen-temen seragam putih merah yang lainnya.. hihihi.
Oh ya, kamu suka dawet karena apanya? Kalau saya sih hobi banget sama cendolnya. Hihihi...

Dawet Kani di Jalan Kaliurang Yogyakarta

Nah, awal bulan ini, saat melewati area Jalan Kaliurang, Yogyakarta, saya lihat ada warung dawet yang bikin heboh. Hihihi... Jadi, di sana rame banget tuh, setelah saya kepoin tanya kepada pembeli lainnya, ada yang menjawab, "seger, santene kentel tenan mbak niku...". Atau jika diartikan dalam Bahasa Indonesia, "segar, santannya kental sekali mbak...".

Warung Dawet Kani dipadati pengunjung (Dok.Riana Dewie)
Warung Dawet Kani dipadati pengunjung (Dok.Riana Dewie)

Nah, karena saya terlahir dari gen orang tua yang doyan banget jajan dawet, akhirnya saya putuskan untuk singgah dan ikut mengantri. Spanduk "Dawet Kani" menyapa setiap pengunjung yang datang. Dawet Kani? Awalnya saya bertanya-tanya, ini jenis dawet apaan sih. Terus, bedanya sama dawet yang lain itu apa?

Keunggulan Dawet Kani Dibanding Dawet Lainnya.

Selangkah demi selangkah maju, sampailah saya berada di depan pas mas penjualnya. Gak sia-sia deh saya ngantri sambil kepanasan. Setelah dipersilakan duduk, saya manfaatkan kesempatan ini untuk kepoin Dawet Kani yang kayaknya bisa ngalahin popularitas es Boba nih. Hihi....

Danial Ahsin, Owner Dawet Kani Jogja (dok. Riana Dewie)
Danial Ahsin, Owner Dawet Kani Jogja (dok. Riana Dewie)

Baiklah, saya akan sedikit kasih bocoran pembicaraan saya dengan owner tentang minuman tradisional asli Indonesia ini.  

1. Dawet Khas Kudus
Jika dawet yang biasa saya nikmati itu katanya minuman khas Jepara, dawet Kani sendiri ternyata berasal dari Kudus. Sentra jualan dawet ini awalnya sangat populer di Pasar Kliwon, Kudus dan biasanya bisnis ini dilestarikan secara turun-temurun.
Kini, sang owner, Danial Ahsin, ingin memperkenalkan dawet ini di kota Jogja. Ya, perjuangannya selama kurang lebih 4 bulan "berguru" resep ke seniornya, Dawet Flamboyan di Kudus, membuatnya optimis untuk menembus zona jajanan favorit kota pelajar ini.

Dawet Kani kemasan (Dok. Riana Dewie)
Dawet Kani kemasan (Dok. Riana Dewie)

2. Cendol Dibuat dari Tepung Aren
"Cendol, dawet seger... Piro...Lima ratusan, Terus.... gak pakai ketan... Ji, ro, lu, pat, enam, pitu, wolu....", lirik lagu Cendol Dawet yang selalu bikin pendengarnya auto bergoyang. Hahaha....
Ya, salah satu bukti bahwa popularitas es cendol memang tak tergantikan. Oh ya, ngomongin tentang cendol untuk Dawet Kani, bahan bakunya tidak menggunakan tepung beras seperti cendol pada umumnya.
Namun, tepung aren menjadi bahan utama tanpa campuran apapun sehingga sudah bisa dipastikan butiran cendolnya bertekstur lembut, seperti sutra. Wow :)

3. Disajikan dengan Santan Kental
Nah, seperti yang saya dengar dari pembeli lainnya tadi, Dawet Kani memang disajikan berbeda. Jika dawet biasanya disajikan dengan santan yang cair, jajanan khas Kudus ini disajikan dengan campuran santan cair dan kental.

Dawet Kani dengan santan kentalnya (dok. Riana Dewie)
Dawet Kani dengan santan kentalnya (dok. Riana Dewie)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN