Mohon tunggu...
Ria Fachria
Ria Fachria Mohon Tunggu... Novelis - Menulis, menghargai diri dalam kata

Seorang penulis yang masih belajar mengeja kata baik sebagai Content Writer, Ghost writer, dan penulis novel anak dan dewasa. Penulis menyukai budaya, alam dan segala senti ciptaan Tuhan di jagad raya yang terbentang luas ini.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Jadi Haji Muda, Nikmat dan Keren

10 Oktober 2020   18:50 Diperbarui: 10 Oktober 2020   18:51 112 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dahulu, pergi haji dianggap hanyalah keinginan orang yang sudah tua-tua saja. Bagi kebanyakan orang, merekalah yang lebih pantas dan layak naik haji.

Tapi, di era milenial ini, naik haji sudah menjadi kebutuhan semua pihak, baik orang tua maupun muda.

Haji adalah rukun Islam yang ke lima. Siapapun wajib menunaikannya dengan syarat, mampu. Mampu bukan hanya dari segi harta semata. Karena banyak orang yang sudah banyak investasi kekayaan, tapi tidak mampu berhaji. Hatinya tidak terbuka untuk berhaji ataupun tidak sanggup secara fisik untuk berhaji lagi.

Jika masih muda, tenaga masih prima, pikiran juga  masih jernih. Dengan tenaga yang sedemikian rupa, kita akan bebas dan puas beribadah kapan saja dan di mana saja saat berhaji tanpa terkendala kesehatan.

Seperti pengalaman saya saat berumroh tahun lalu. Saya merasa amat terganggu dengan kondisi kesehatan saya yang hampir berusia 40 tahun. Kena panas terlalu lama jadi sakit kepala. Ada gangguan cuaca sedikit, sakit. Saya membayangkan bagaiman jika berhaji, sementara untuk umroh saja saya seperti ini.

Banyak yang bercita-cita ingin segera naik haji. Bahkan pemerintah menerima pendaftaran haji untuk anak sejak usia mereka 12 tahun. Tentu saja akan semakin membuka peluang bagi generasi millenial menjadi haji muda. Bersyukurlah jika sejak usia semuda mungkin, kita telah diberi petunjuk untuk berhaji. Oleh sebab itu, kita harus memikirkan persiapan apa saja yang harus kita lakukan jika ingin jadi haji muda.

Niat

Menguatkan niat setiap saat itu penting. Karena sifat manusia itu berubah-ubah suasana hatinya. Oleh sebab itu, ada baiknya untuk menguatkan niat, kita mencari informasi sebanyak-banyaknya yang berhubungan dengan haji. Kalau perlu, kita memasang pengingat berupa gambar Ka'bah yang bisa jadikan gambar latar handphone atau pun memasangnya di dinding kamar atau rumah.

Finansial

Untuk bisa berhaji kita harus tahu berapa dana yang kita butuhkan perporsi haji. Menurut Badan penyelenggara haji, dana haji reguler berkisar Rp31 juga hingga Rp38 juta perorang. Jadi, untuk mengetahui ongkos naik haji, kita harus sesuaikan dulu dengan pilihan embarkasi keberangkatan kita kelak. Biasanya pilihannya berdasarkan tempat tinggal kita sekarang.

Kebutuhan haji bukan hanya di Bipih saja, tetapi ada juga dana yang lain yang perlu kita keluarkan saat berhaji, misalnya paspor dan kesehatan. Belum lagi kita perlu untuk oleh-oleh dan syukuran saat akan berangkat haji sesuai dengan budaya setempat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan