Mohon tunggu...
Reza Furqanza
Reza Furqanza Mohon Tunggu... Mahasiswa yang hanya memiliki prinsip seperti titik

20107030012 Mahasiswa ilmu komunikasi UIN Sunan Kalijaga

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

"Akulah Si Overthinking", POV: Ketika Overthinking Berbicara

22 Maret 2021   15:47 Diperbarui: 23 Maret 2021   12:59 120 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Akulah Si Overthinking", POV: Ketika Overthinking Berbicara
doc. pribadi

Pernahkah kamu tiba-tiba memikirkan sesuatu secara berlebihan, padahal sebenarnya sesuatu itu adalah hal yang sepele dan tidak perlu dibesar-besarkan ?. Atau bahkan terlalu memikirkan suatu hal yang sebenarnya hanya tidak sengaja terjadi dan bahkan mungkin tidak memilki dampak. Sehingga akhirnya kamu malah menyalahkan diri sendiri, tidak bisa tidur, terlalu khawatir, atau bahkan depresi ?. Hati-hati, saat hal seperti itu terjadi berarti aku sedang bermain dan menjerat saraf serta pikiranmu. Ya, akulah si overthinking.

Aku adalah sebuah monster imajinasi yang merupakan kerabat jauh dari insecure dan ketakutan. Aku bermain di kepalamu sebagai sesuatu yang akan membuat hari-harimu tidak tenang. Semakin kamu memikirkannya, maka aku akan menjadi sesosok monster yang amat besar dan sangat menakutkan. Semakin lama kamu memikirkannya maka aku juga akan semakin besar. Aku suka memanipulasi hal-hal yang sebenarnya ringan dan sepele menjadi sesuatu yang seakan-akan sangat berat. Hingga akhirnya menimbulkan kekhawatiran yang tak beralasan, membuatmu susah tidur, pusing, bahkan depresi. Dan saat kamu mengalami itu semua maka disaat itulah aku akan tertawa dengan riang dan gembira.

Jangan menyalahkan diriku atas segala hal yang kamu alami dan kamu derita itu, karena sebenarnya kamulah yang menyebabkan itu semua. Walaupun terkadang tidak ingin, aku tetap saja terpaksa melakukannya dan membuatmu merasakan semua derita itu karena memang begitulah tabiat dan tugas yang harus aku jalani.

Sebenarnya aku bahkan sering tidak ingin mengganggu keseharian dan aktivitasmu, namun terkadang kamu sendirilah yang datang untuk mengundang diriku bermain di pikiranmu. Dan tentu saja aku tidak akan menolak undangan itu. Tidak percaya ?, ya memang terkadang kamu sering tidak sadar bahwa kamu telah mengundang kedatanganku. Oleh sebab itu aku akan memberikan bukti-buktinya, dan inilah beberapa undangan yang sering aku terima darimu.

  • Kecemasan yang berlebihan

Saat kamu merasa terlalu cemas akan sesuatu, aku secara otomatis mendapatkan undangan untuk hadir di pikiranmu. Memang terkadang cemas itu adalah hal yang baik, tapi ketika sudah berlebihan maka kecemasan itu akan menjadi hal buruk serta menjadi jembatan masuknya hal-hal buruk lainnya termasuk diriku. Saat kamu cemas, aku akan dengan senang hati hadir untuk memberikan berbagai pikiran dan kemungkinan negatif yang bisa menambah kecemasan yang kamu miliki. Dan perlahan-lahan aku akan kamu menderita.

  • Sering termakan omongan orang

Ketika kamu dengan mudahnya menerima dan percaya pada komentar buruk orang lain, maka aku tidak akan segan-segan merasuki pikiranmu. Aku akan menghadirkan berbagai prasangka yang akan semakin membuatmu percaya atas komentar mereka. Kamu akan terus-menerus memikirkannya hingga rasa percaya dirimu menghilang dan timbul lah rasa takut untuk melakukan sesuatu. Dan saat itu terjadi, bersiaplah untuk tidak bisa tidur bahkan depresi.

  • Terus-menerus memikirkan hal yang sama

Ya, ketika terus-terusan memikirkan hal yang sama terkhusus hal negatif, maka itu menjadi tanda bahwa aku sudah hadir disana. Hal yang kamu lakukan ini merupakan bagian dari diriku. Dan tinggal menunggu waktu hingga akhirnya aku hadir secara utuh. Semakin banyak kamu memikirkannya maka semakin besarlah kesempatan diriku untuk memanipulasi hal itu menjadi lebih besar dan mengerikan. Jangan heran kalau semakin lama ketakutan dan kecemasanmu akan semakin besar.

  • Pesimis dan takut memulai

Rasa pesimis dan takut untuk memulai adalah undangan terbesar dan paling sering aku terima. Saat rasa pesimis dan takut hadir dalam pikiranmu, maka mereka akan mengajak diriku hadir dan bersama-sama menjerat pikiranmu. Aku akan menghadirkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan terjadi seolah-olah kamu bisa merasakannya sehingga temanku yaitu rasa pesimis bisa menjeratmu lebih kencang.

  • Suka menyalahkan diri sendiri

Ya, lagi-lagi aku menerima undangan ini begitu banyak karena memang kamu sangat sering melakukannya. Kamu suka menyalahkan dirimu terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak fatal dan tidak berdampak. Kamu membuatnya seolah sangat rumit dan sangat fatal sehingga aku terpaksa memanipulasinya sesuai dengan yang kamu inginkan. Dan aku senang melakukannya. Sering-seringlah melakukan hal itu dan bersiaplah untuk menerima segala kebohongan yang aku ciptakan.

  • Suka membandingkan diri dengan orang lain

Undangan ini tidak berbeda jauh dengan yang barusan. Kamu sangat suka membanding-bandingkan diri serta pencapaianmu dengan orang lain. kamu malah menanggap dirimu rendah tanpa menyadari bahwa sebenarnya kamu memiliki kelebihan yang tidak dimiliki orang lain. kamu menghadirkan berbagai kebohongan yang sebenarnya tidak ada dan aku dengan senang hati akan membuat itu seolah menjadi fakta yang benar-benar terjadi. Selamat menikmatinya.

  • Tidak fokus pada solusi ketika menghadapi masalah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x