Mohon tunggu...
Reynaldi Arya
Reynaldi Arya Mohon Tunggu... Freelancer - Mahasiswa Universitas Airlangga

Suka dengan Digital Marketing

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Energi Bersih Dapat Memimpin Investasi Teknologi Global

6 September 2022   19:00 Diperbarui: 6 September 2022   19:01 106 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Nature. Sumber ilustrasi: Unsplash

Tren Teknologi McKinsey Outlook 2022 yang baru mengungkapkan bahwa teknologi energi bersih, dengan investasi $257 miliar pada tahun 2021, memimpin investasi jika dibandingkan dengan 14 tren teknologi paling signifikan yang berdampak pada dunia saat ini.

Para ahli di Dewan Teknologi McKinsey menemukan bahwa teknologi energi bersih, yang akan mendorong solusi nol-karbon dan mengurangi emisi gas rumah kaca, dapat mencapai puncak investasi hingga $1,5 triliun pada tahun 2035. Energi bersih mengalahkan semua sektor termasuk, mobilitas sebesar $236 miliar, kecerdasan buatan ( AI) senilai $165 miliar, 5G dan 6G $166 miliar, Web3.0 $110 miliar, dan teknologi metaverse $30 miliar.

Namun, teknologi energi bersih apa yang mendorong gelombang investasi global besar-besaran ini? Tantangan apa yang dihadapi sektor ini? Dan kemana perginya?

Energi Bersih: Evolusi Energi yang Bergerak Cepat

Energi adalah tulang punggung masyarakat global kita. Pada tahun 2022, ketika para pemimpin dunia berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon, sektor energi berkembang pesat dari bahan bakar fosil dan tidak terbarukan ke sumber energi hijau baru.

Sektor teknologi energi bersih berfokus pada perancangan, pengembangan, dan pengoperasian solusi energi baru yang membantu mencapai emisi global nol bersih. Solusi ini harus diterapkan di seluruh rantai energi, mulai dari pembangkit listrik hingga penyimpanan dan distribusi.

Inside Climate News melaporkan pada 1 September 2022, bahwa peralihan energi terjadi dengan cepat. Di negara bagian California, regulator mengadopsi aturan baru yang akan melarang penjualan kendaraan bertenaga bensin baru pada tahun 2035. California secara historis menetapkan preseden untuk undang-undang yang kemudian diadopsi oleh negara bagian lain.

Washington, Massachusetts, Virginia dan dua belas negara bagian lainnya, termasuk Colorado, Connecticut, Maryland, New Jersey, New Mexico, Pennsylvania, dan New York, diharapkan menerapkan undang-undang California versi mereka sendiri.

McKinsey mengatakan peraturan lingkungan telah meningkat sebesar 20% di AS, Cina, dan Eropa dalam waktu kurang dari dua tahun. Tekanan untuk mendorong transformasi energi ini sekarang bertumpu pada pengembangan sumber energi surya, angin, nuklir, kelautan, dan energi alternatif lainnya seperti fusi nuklir. Selain itu, penyimpanan dan distribusi energi telah menjadi sektor kunci.

Jaringan Energi dan Teknologi Penyimpanan Energi

Laporan terbaru McKinsey memastikan bahwa 84% dari permintaan listrik global dapat dipenuhi oleh proyek energi terbarukan pada tahun 2050. Energi surya diperkirakan akan memimpin penyediaan 60% sementara pembangkit listrik tenaga angin akan mencakup 24%.

Industri penerbangan, pelayaran maritim, dan angkutan berat juga beralih ke bahan bakar berkelanjutan seperti hidrogen. Di sisi lain, jaringan listrik yang mendistribusikan listrik ke rumah, bisnis, organisasi, dan industri di seluruh dunia tidak siap untuk perubahan energi bersih dan memerlukan modifikasi besar.

Sistem manajemen jaringan cerdas AI yang dapat menyeimbangkan pasokan dan permintaan jaringan energi sedang dikembangkan untuk menghindari pemadaman dan kegagalan jaringan dan untuk memastikan aliran energi yang berkelanjutan. Namun, masalah utama dengan distribusi energi hijau adalah penyimpanan energi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan