Mohon tunggu...
Imroah
Imroah Mohon Tunggu... Hidup dalam ketenangan

Seneng Ghibahahahaha

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kecerdasan Anak dari Ibu?

13 Maret 2021   07:42 Diperbarui: 13 Maret 2021   07:51 155 2 0 Mohon Tunggu...

Kadang terasa tersentil dengan ucapan orang-orang yang mengatakan bahwa anak yang cerdas lahir dari ibu yang cerdas pula. Memang tidak dapat dipungkiri beberapa penelitian menerangkan bahwa kecerdasan seorang ibu dapat menurun kepada anaknya. Namun merurut saya harus dicermati lagi. Apa definisi kecerdasan dalam penelitian ini, apa indikator cerdas dalam penelitian ini. Apakah sama dengan definisi dan indikator cerdas menurut kalian pribadi.

Misal, kalau kecerdasan ayah menurun pada anak apa salah ? Bahkan kecerdasan kakek, nenek, buyut, canggah udeg-udeg dan seterusnya ? Apa kalian menyanggah hal ini ?

Pernahkah kalian mendengar ucapan "arek iki ndableg ning pinter persis bapake" (anak itu nakal, tapi pintar seperti bapaknya). Mungkin juga kalimat ini, "anak iki lek nesu koyo cilikane mbah kakunge" (anak ini kalau marah seperti masa kecil kakeknya). Nah apakah hal semacam ini dinisbikan dan tidak dapat digunakan sebagai indikator juga ?

RNA, DNA ayah, ibu, kakek, nenek, buyut, canggah dan moyang lain masuk pada diri seorang anak. Jadi bagaimana mungkin jika kecerdasan anak hanya diwariskan atau didominasi dari seorang ibu.

Bahkan belakangan ini dibuat kelimpungan dengan masyarakat yang mengaitkan kecerdasan seorang anak dengan gelar pendidikan seorang ibu. Waw amazing, belum bisa menjangkau otak ini  terhadap persepsi orang tersebut. Apa korelasi gelar pendidikan (title) dengan kecerdasan anak.


Sedikit berkisah, ada seorang perempuan yang dibuat galau bahkan frustasi untuk memutuskan melanjutkan studi lanjut atau tidak. Karena tekanan dari sahabat yang memperlihatkan "surga", bahkan cara mencapai surga itu. Para akademisi perempuan dengan berbagai pencapaian dunia yang menyilaukan. Baik dalam kesetaraan gender, prestasi, jabatan hingga keberhasilan (menurutnya) menurunkan anak-anak yang cerdas.

Manamungkin tidak tertarik ? Saya juga akan silau melihatnya. Tidak dipungkiri, manusia tetaplah manusia. Mereka selalu ingin tumbuh, butuh pengakuan, eksistensi dan apapun itu. 


Kembali lagi pada esensi kecerdasan anak, sebenarnya apa makna kecerdasan sesungguhnya ? Bagaimana kita dapat mengetahui tingkat kecerdasan seseorang anak ? Apakah cukup dengan tes IQ maka dapat mengetahui kecerdasan seorang anak ? Atau dengan tes EQ, tes SQ ?

Hemat saya, kecerdasan seseorang tidak dapat diukur dengan presisi. Mengapa saya mengatakan demikian, karena potensi kecerdasan sudah dimiliki oleh manusia sejak lahir dan berkembang secara dinamis. Sehingga tidak ada alat ukur yang pas untuk mengukur kecerdasan seseorang anak. Otak Albert Einstain pun demikian, peneliti hanya dapat mengukur segi kognitif saja, tidak dengan yang lain.

Dalam kutiman surah Al-mukminun 12-14 dikatakan bahwa "Dan sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dari sari pati, kemudian kami jadikan sari pati itu air mani, kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang lain. Maka maha suci Allah, pencipta yang paling baik".

Ayat ini menerangkan pertumbuhan manusia. Pun juga bisa mentadaburi kalimat tersebut dengan pemahaman bahwa kecerdasan anak akan selalu berkembang dinamis, dan Tuhan pencipta yang sangat baik.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x