Mohon tunggu...
Rionanda Dhamma Putra
Rionanda Dhamma Putra Mohon Tunggu... Penulis - Ingin tahu banyak hal.

Seorang pembelajar yang ingin tahu Website: https://rdp168.video.blog/ Qureta: https://www.qureta.com/profile/RDP Instagram: @rionandadhamma

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Makna Merdeka ala Bung Karno dalam "Bersuka Ria"

14 Agustus 2020   10:12 Diperbarui: 14 Agustus 2020   10:22 1148 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Makna Merdeka ala Bung Karno dalam "Bersuka Ria"
Sumber: https://www.hariansejarah.id/

Mari kita bergembira, suka ria bersama

Hilangkan sedih dan duka, mari nyanyi bersama

Lenyapkan dukalara, bergembira semua!

La la la la la la la, mari bersuka ria!

Ada yang masih ingat lagu ini? Kebanyakan dari kita mungkin lupa karena belum lahir saat lagu ini dirilis. Karya musik berirama Lenso ini memiliki judul "Bersuka Ria". Dirilis pada tahun 1965, lagu ini digubah oleh dua orang. Jack Lesmana mengkomposisi musiknya, sementara Bung Karno menulis liriknya. Iya, Sukarno sebagai Presiden RI menulis langsung setiap kata. 

"Saja restui. Setudju diedarkan, Soekarno 14/4 '65," tulis Bung Besar di sampul belakang (Wanhar dalam tirto.id, 2014). Lantas, mengapa Presiden Sukarno menyetujui peredaran lagu ini? Ternyata, lagu ini bukan hanya sarana hiburan rakyat semata. Dia juga menjadi sarana pendidikan politik yang mudah diterima akar rumput.

Alasan ini tidak mengherankan. Era Demokrasi Terpimpin menjadikan politik sebagai panglima. Semua masalah bangsa berusaha diselesaikan dengan retorika politik. Dalam kasus ini, retorika politik diberikan secara sederhana, implisit, dan sarat akan pendirian politik. Apa saja retorika politik yang terkandung? 

Dalam rangka menjawab pertanyaan ini, mari kita kupas masing-masing bagian dari lagu ini. Meski terdengar sederhana, namun maknanya sungguh kompleks. Kompleksitas inilah yang memberikan kita wawasan tentang perspektif Demokrasi Terpimpin terhadap berbagai persoalan.

Siapa bilang Bapak dari Blitar?

Bapak kita dari Prambanan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan