Mohon tunggu...
Rd.
Rd. Mohon Tunggu... Lainnya - .

tentang buku, sepeda, debian, motor tua, musik, makanan, bubin LantanG dan bang Rhoma

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Aplikasi untuk Pekerjaan, Inovasi yang Merepotkan

11 November 2022   04:59 Diperbarui: 16 November 2022   18:30 225
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi aplikasi. (sumber: shutterstock.com/everythingpossible via kompas.com)

"Seringkali begitu, meminta data berbentuk softcopy dan print out, katanya. Padahal itu data yang sama. Intinya 'kan mengolah data, bukan mengolah kertas."

Tujuan pengembangan dan penggunaan teknologi berwujud aplikasi sebenarnya bagus, yaitu memudahkan penggunanya dalam pekerjaan, tapi bagaimana jika ternyata penggunaan aplikasi-aplikasi yang jumlahnya tak cuma satu itu malah jadi malah merepotkan?

Sekarang sepertinya semuanya beramai-ramai berusaha membuat aplikasi macam-macam terkait pekerjaan, utamanya pekerjaan di pemerintahan.

Rata-rata namanya berusaha disingkat menjadi menarik dengan awalan suku kata "si--" yang merupakan singkatan dari sistem. Nyatanya tak semua sistem berjalan sebagaimana makna dan fungsi seharusnya.

Misalkan untuk perencanaan dan penganggaran saja ada dua sistem yang terpisah dan tidak terintegrasi, jadinya semua kegiatan yang sudah disusun lewat aplikasi perencanaan harus diinput ulang lagi di sistem keuangan, padahal angka dan jumlahnya adalah hal yang sama. 

Lebih ribet lagi saat kode kegiatan pun berbeda. Setelah itu saat evaluasi angka-angka dan nama kegiatan yang sama itu, harus pula diiisikan ulang di aplikasi yang berbeda.

Bayangkan, satu data yang sama diinput di tiga aplikasi yang berbeda dalam jangka waktu yang tidak begitu jauh, makanya biasa kawan-kawan yang bekerja di bagian perencanaan dan keuangan sering mengeluhkan hal tersebut.

Karena seringkali terjadi masalah pada sinkronisasi data. Terkadang bingung kenapa tidak menggabungkan saja dalam satu aplikasi saja, padahal sering digembar-gemborkan istilah satu data.

Belum cukup sampai di situ, data-data perencanaan dan keuangan yang sama itu pula, nanti bakal diinput ulang lagi di aplikasi pelaporan lainnya. 

Niatnya untuk memudahkan jadinya malah menyulitkan, belum lagi nantinya saat semua memiliki tenggat waktu yang nyaris bersamaan, sementara sumder daya manusia yang mampu mengerjakan dengan baik tidak tersebar merata di semua instansi.

Salah satu hal efek yang baik dari penerapan teknologi informasi di pekerjaan sebenarnya adalah tujuan mengurangi penggunaan kertas, paperless katanya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun