Mohon tunggu...
Ray Mond
Ray Mond Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Trisakti School of Management

Mahasiswa TSM

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Leading People Who Arent Like You & Is leader Style Gender-Driven

22 November 2021   22:29 Diperbarui: 22 November 2021   22:40 44 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Mengenai leading people who aren't like you disini terdapat gambaran bagaimana sosok atau  seorang manajer diwilayah Afrika-Amerika, diwilayah Asia, atau Hispanik  yang memimpin tenaga kerja kulit putih, atau manajer wanita yang memimpin tenaga kerja sebagian besar merupakan laki-laki? Lalu Bagaimana eksekutif puncak pria kulit putih mampu berinteraksi secara efektif dan mendukung dengan rekan kerja yang minoritas dan berjenis kelamin wanita? Apa yang terjadi ketika seorang berusia 29 tahun dipromosikan ke posisi otoritas atas sekelompok manajer menengah yang sebagian besar berusia 50 hingga 60 tahun? Ketika organisasi tumbuh semakin beragam, pertanyaan-pertanyaan seperti ini semakin banyak ditanyakan. Menurut Pertimbangkan Kenneth Frazier dari Merck, salah satu dari segelintir CEO Afrika-Amerika yang menjalankan perusahaan Fortune 500, atau Cathy Lanier, kepala perempuan kulit putih dari Polisi Metropolitan Washington, D.C., yang memimpin sebagian besar tenaga kerja kulit hitam dan laki-laki.

Jadi dari contoh diatas dapat dikatakan bahwa terdapat Manfaat keragaman, yang akan kita bicarakan nanti di bab ini, adalah salah satu alasan mengapa wajah organisasi yang ada di Amerika mulai berubah, yang dimana perempuan dan minoritas perlahan-lahan mulai pindah ke posisi kepemimpinan tingkat atas. Namun, masih banyak tantangan dan rintangan untuk menciptakan organisasi yang beragam dengan budaya inklusif. Ketika perempuan dan minoritas mulai naik ke hierarki manajemen, mereka sering menemukan jalan yang sepi untuk bepergian. Bahkan bagi seseorang yang pernah mengalami tingkat rasisme atau seksisme di tingkat organisasi yang lebih rendah, melangkah ke posisi otoritas yang lebih tinggi dapat menjadi pembuka mata yang nyata.

Selain itu juga terdapat Ciri-ciri kepemimpinan yang secara tradisional dikaitkan dengan pria berkulit putih yang merupakan kelahiran Amerika termasuk agresivitas atau ketegasan, analisis rasional, dan sikap "mengambil alih". Jadi disini Pemimpin laki-laki cenderung kompetitif dan individualistis serta lebih suka bekerja dalam hierarki vertikal. Mereka mengandalkan otoritas dan posisi formal dalam berurusan dengan bawahan mereka.

Beberapa wanita juga mencerminkan karakteristik ini, tentu saja, tetapi penelitian ini  telah menemukan bahwa, secara umum, wanita lebih menyukai kondisi atau situasi lingkungan yang kurang kompetitif dibandingkan dengan pria, yang cenderung lebih kolaboratif, dan lebih peduli dengan pembangunan hubungan, inklusivitas, partisipasi, dan kepedulian. Terdapat contoh pemimpin seperti Deborah Kent, wanita pertama yang mengepalaiai atau menjadi pemimpin di pabrik perakitan kendaraan untuk Ford Motor, atau Terry Kelly, CEO WL Gore & Associates, seringkali lebih dia bersedia untuk berbagi kekuasaan dan informasi, dengan tujuan untuk mendorong pengembangan karyawan, serta berusaha untuk meningkatkan perasaan harga diri orang lain. Ada pepatah yang mengatakan ''Tidak ada gunanya memiliki tenaga kerja yang beragam jika Anda sebagai pemimpin tidak mendengarkan pendapat dan pemikiran mereka,'' kata Kent. Kent juga berkata bahwa ''Saya memperlakukan orang sebagaimana saya ingin diperlakukan.

Lalu menurut profesor dan penulis Judy B. Rosener mereka menyebut pendekatan perempuan terhadap kepemimpinan sebagai kepemimpinan interaktif. Ini dapat ditunjukan dengan pemimpin menyukai proses konsensual dan kolaboratif, serta pengaruh yang berasal dari hubungan daripada berasalh dari posisi kekuasaan dan otoritas. Ada Beberapa psikolog telah menyarankan bahwa wanita mungkin lebih bisa berorientasi pada hubungan daripada pria karena hal itu merupakan kebutuhan psikologis yang berbeda serta berasal dari pengalaman awal. Jadi dapat dikatakan perbedaan antara orientasi hubungan laki-laki dan perempuan ini terkadang bisa digunakan untuk menunjukkan bahwa pemimpin perempuan tidak dapat memimpin secara efektif karena mereka gagal menjalankan kekuasaan yang mereka pegang . Sementara pemimpin laki-laki dapat mengasosiasikan kepemimpinan yang efektif dengan proses perintah-dan-kontrol dari atas ke bawah, kepemimpinan interaktif perempuan tampaknya sesuai untuk masa depan keragaman, globalisasi, dan organisasi pembelajaran

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan