Mohon tunggu...
Ratna LukitaIndriwati
Ratna LukitaIndriwati Mohon Tunggu... mahasiswa

saya seorang mahasiswa dari Universitas Airlangga Surabaya, mohon bimbingannya untuk belajar dalam kepenulisan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Penerapan Ketuhanan yang Maha Esa pada Perayaan Sekaten

9 Juni 2019   04:28 Diperbarui: 9 Juni 2019   04:35 0 0 0 Mohon Tunggu...

Kata Sekaten berasal dari kata, antara lain ; Sahutain, yang artinya menghentikan atau menghindari dua perkara, yakni sifat lacur dan menyeleweng. Sakhtain, yang artinya menghilangkan dua perkara, yaitu menghilangkan watak hewan dan sifat setan. Sakhotain, yang artinya menanamkan dua perkara, yaitu memelihara budi luhur dan menghambakan diri pada Tuhan. Sekati, yang artinya menimbang. Dan terakhir Sekat, yang artinya batas.

Kemudian merujuk menjadi satu, kata Sekaten yang berasal dari kata "Syahadatain" yaitu dua kalimat yang diucapkan ketika akan memeluk agama Islam.

Dalam Syahadat tersebut terdiri atas kalimat pertama yang berarti pengakuan kepada Allah SWT, dimana dalam perayaan Sekaten tersebut dilambangkan dengan gamelan Kyai Guntur Madu. Sedangkan yang kalimat kedua merupakan pengakuan bahwa Muhammad SAW sebagai utusan Allah SWT, dimana dalam perayaan Sekaten dilambangkan dengan Gamelan Kyai Guntur Sari.

Perayaan Sekaten diadakan setiap tanggal lima pada Mulud atau Maulud, yakni bulan ketiga dalam sistem kalender jawa. Perayaan dimulai ketika dua Gamelan Kyai Guntur Madu dan Kyai Guntur Sari mulai ditabuh dan dikumandangkan bersama Gending Jawa Rambu dan Rangkur.

Acara Sekaten sudah ada sejak tahun 1477 Masehi, yaitu pada Raden Patah selaku Adipati Demak Bintara akan membangun Masjid Agung Demak. Untuk melakukan  syiar kepada masyarakat dilingkungannya maka Raden Patah mengadakan suatu acara khotbah yang inti acaranya mengajak masyarakat memeluk agama Islam.

Setelah Masjid Demak berdiri maka para Walisongo (Wali Sembilan)  mengatur strategi agar masyarakat yang ada diwilayah tersebut memeluk agama Islam, tentunya dengan mempertimbangkan bahwa masyarakat saat itu sangat senang dengan kesenian gamelan dan wayang kulit.

Maka pada perayaan Maulud Nabi Muhammad SAW yang diadakan di Alun-Alun Kerajaan Demak, Sunan Kalijaga mempunyai ide untuk menggelar pertunjukan gamelan dan wayang kulit yang bertujuan agar masyarakat menonton dan sekaligus menarik masyarakat agar bersedia memeluk agama Islam.

Yang unik dari cara Sunan Kalijaga adalah mewajibkan masyarakat yang menonton pertunjukan mempunyai 'tiket' yang berupa mengucapkan dua kalimat Syahadat. Dengan mengucapkan kalimat Syahadat maka dengan sendirinya orang tersebut sudah memeluk agam Islam. Oleh masyarakat Jawa lafal syahadatain kemudian berubah menjadi kata Sekaten seperti yang dikenal selama ini.

Di tanah Jawa, lahirnya Kerajaan Demak menandai perkembangan agama Islam mulai tumbuh sejak runtuhnya Kerajaan Majapahit pada tahun 1400 Masehi. Pada masa itu Kerajaan Demak merupakan kerajaan Islam pertama, selanjutnya berdiri kerajaan lain seperti, Kerajaan Pajang, Kerajaan Mataram, dan lain-lainnya, yang kemudian menjadi dua kerajaan hingga sampai saat ini masih berdiri, yaitu Kerajaan Surakarta Hadiningrat di Kota Solo dan Kerajaan Ngayogyakarta Hadiningrat di Kota Yogyakarta.

Seorang konsultan Herry Lisbijanto menerbitkan buku dengan judul Sekaten, Beliau menuliskan sejak dahulu kedua kerajaan tersebut berusaha untuk mempertahankan kebudayaan yang sangat baik, yaitu upacara untuk mengenang hari lahir nabi besar Muhammad SAW.

Melihat sejarah pada jaman Walisongo yang menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Dimana salah satu Walisongo yaitu Sunan Kalijaga dalam berdakwah ke beberapa daerah selalu menggunakan media kesenian tradisional yaitu Gamelan dan Wayang. Maka Raja Mataram saat itu Sultan Hamengkubuwono l membuat suatu kegiatan dakwah yang bisa menjadi hiburan dan tontonan bagi rakyatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2