Mohon tunggu...
Ramadhan Angga Notonegoro
Ramadhan Angga Notonegoro Mohon Tunggu... Sejatine urip iku gawe urup

Pelajar di Sekolah Kehidupan.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

"Board Game" Indonesia Mendunia, Bagaimana Sikap Kita, Milenial?

12 November 2018   06:26 Diperbarui: 14 November 2018   19:57 849 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Board Game" Indonesia Mendunia, Bagaimana Sikap Kita, Milenial?
Ilustrasi gambar: thewirecutter.com

Masih ingatkah anda tentang peristiwa tsunami Aceh tahun 2004 silam? Duka yang dalam menyelimuti setiap penghuni semesta saat itu. Puluhan ribu manusia tewas tersapu gelombang tsunami yang menimpa dua propinsi paling barat Nusantara.

Namun ada cerita unik dari sebuah pulau bersama Simeuleu, sebuah pulau yang berada paling dekat dari pusat episentrum gempa ini justru hampir semua warganya selamat dari tsunami. Adalah tradisi Smong yang membuat mereka semua selamat dari terjangan dahsyatnya tsunami yang menerjang desanya. Nenek moyang mereka secara turun-temurun menitiskan tradisi itu dengan dongeng-dongeng dan kidung kepada anak cucu mereka.

Dan saat ini, kehebatan Smong sudah hadir dalam sebuah game papan. Dan hebatnya lagi tahun ini game ini resmi mendunia.

Sedikitnya tujuh developer game asal Indonesia memamerkan karyanya pada ajang pameran yang diselenggarakan di Essen, Jerman pada akhir Oktober lalu.

Lain Smong lain Buto Ijo dan Timun Mas, dari 1100 developer game dari 50 negara game Buto Ijo dan Timun Mas akan di jual di 26 negara setelah Blue Orange Games, sebuah Board Game Company asal Prancis, membeli lisensinya.

Rata-rata game dari Indonesia memang diadopsi dari cerita rakyat Indonesia dan aktivitas keseharian di Indonesia. Dilansir dari dw.com sebanyak 24 permainan papan yang berasal dari Indonesia hadir di Spielmesse 2018 di antaranya Orang Rimba buatan studio Hompimpa, Bam Bam Race dan Waroong Wars dari studio Tabletoys, Aquatico, Smong dan Mahardika dari studio Manikmaya. 

Studio lain yang ikut serta adalah Maen Main, Coralis Entertainment Morfosic dan Masbro. Harga yang dipatok untuk satu game itu sekitar 15 hingga 45 euro atau sekitar 780.000 rupiah per set game nya. Saat itu ratusan set game terjual dalam pameran tersebut.

Sikap Kita Generasi Milenial

Pariwisata menempati 5 besar sektor industri yang paling banyak menyumbang pendapatan negara kita. Beragam budaya dan kreativitas anak kecil hingga orang dewasa tidak ada habisnya di negeri kita. 

Bukan tidak mungkin mainan tradisional anak-anak era 90an atau sebelum itu bisa dijadikan dalam sebuah game. Bayangkan jika petak umpet atau gombak sodor (entah apa nama permainan ini di daerah anda) bisa menjadi game yang dimainkan menggunakan kacamata VR. Kita bisa bermain dengan teman masa kecil kita di luar kota bahkan di luar negeri karena dimainkan secara daring.

Kalau saya ingat lagi masa kecil saya dulu, ketika kelas enam SD saya pernah membuat permainan ular tangga namun dengan tambahan beberapa tantangan sehingga tidak hanya ada ular dan tangga. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x