Mohon tunggu...
𝐀𝐑𝐘𝐀 𝐁𝐔𝐌𝐈
𝐀𝐑𝐘𝐀 𝐁𝐔𝐌𝐈 Mohon Tunggu... Seniman - 𝐁𝐔𝐌𝐈 𝐂𝐈𝐍𝐓𝐀, 𝐒𝐀𝐒𝐓𝐑𝐀, 𝐏𝐔𝐈𝐒𝐈

𝐉𝐀𝐆𝐀 𝐓𝐀𝐍𝐀𝐇 𝐉𝐀𝐆𝐀 𝐀𝐈𝐑 𝐉𝐀𝐆𝐀 𝐁𝐔𝐌𝐈

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Celana Dalam Lelaki

7 Mei 2024   11:45 Diperbarui: 7 Mei 2024   12:03 50
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Sejarahku tak lagi mengingat
para raja-raja
membuang jauh hikayat perjalanan wali
bukan sebab itu peziarah dibudayakan
kehidupan pola samsara
jangan cekoki kembali ruh reinkarnasi
layang sukma tetap makna kendali

Sejarahku tak lagi merapal doa mantra
pembangunan akal budi
jauh dari kulit kulit filsafat
aku dituduh makar sebab buddaya
saint pun berbicara rumusan quantum
bagai puisi yang hilang dalam struktur batin

Sejarahku bukan lagi pembicaraan asia raya
mein kampf telah berpulang kepada pemiliknya
tetapi marxis pun hilang dari keheningannya
romansa mahabaratha terbakar akibat letusan semeru
para orang tua petuak berhasil mencabut mahameru dari akarnya
namun sepuluh pemuda terpenjara di goa al-kahfi
seperti katamu wahai bung besar

Sejarahku bukan lagi dialektika megalitikum nusantara
bebijian tasbih ialah perjalanan idealis
teruntai dari benang merah kesenian
kunti pun kini telah mandul tak beranak-pinak
bulan madu shinta disaksikan genangan darah
para ksatria alengka bernafaskan wisnu
arjuna sudah keriput termakan jubah dari para penafsir ayat-ayat suci
elizabeth kini sibuk membakar api unggun
sebab dinginnya surga bagai atlantik

Sejarahku berjalan ikuti arus ombak
membendung setiap aliran mata sungai
kerap melawan arus tanpa merusak lajunya
cinta begitu perkasa dengan wajah anggun
leluhur moyangmu hanya pekerti
jadi benar sang khidir membakar desa
melubangi prau agar tenggelam
ada dokumen tertinggal dalam lambung kapal
jangan kau bertanya padaku: musa
darah bayi ini simbol akhir dari kutukan karma

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun