Mohon tunggu...
Raina Salsabil
Raina Salsabil Mohon Tunggu... Mahasiswa - Political Science Student

Highly enthusiastic to help people by finding, improving, and fulfilling their true personal abilities and callings through training and development. A political science student with a vision of freedom to enchance individual liberty and equal opportunities. Actively participating in vast social activities to reach maximum exposure on gathering experiences and deeper knowledge. Having bold interest in social studies with a goal to understand better multiple sense of crisis and delivering solution towards the horrendous world problem.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Semangkuk Bakso Lima Belas Ribu

10 Mei 2022   23:12 Diperbarui: 10 Mei 2022   23:29 84 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Tepat sehari yang lalu, saya baru saja menuntaskan perjalanan jarak jauh saya bersama kawan-kawan kuliah ke Jawa Tengah menggunakan sepeda motor dari Jakarta. Melintasi jarak total sejauh 1.283 kilometer,  tentu sangat banyak pengalaman dan pemikiran baru yang didapatkan melalui perbincangan dan kejadian-kejadian yang kami lihat dengan mata kepala sendiri. Akan tetapi, dalam kesempatan kali ini, pemikiran terbaru yang menjadi growing sense of crisis saya terlahir dari sebuah pengalaman dengan harga yang sangat murah: lima belas ribu.

Sesuai dengan judul dari artikel ini, tulisan ini hadir atas pemikiran yang timbul ketika saya dan kawan-kawan tiba di perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Barat. Kondisinya saat itu, kami sudah berjalan dengan cukup lama dan cukup jauh sehingga kami memutuskan untuk mencari tempat makan terdekat yang berada dipinggir jalan. 

Tak lama usai berkoordinasi melalui grup Whatsapp, kawan kami yang berada di paling depan berhenti dan menemukan sebuah gerobak bakso yang berjualan didepan warung makan yang sedang tutup. Kami pun beriringan turut memparkir motor kami dan memesan semangkuk bakso.

Awalnya, tidak ada kecurigaan ataupun keresahan ketika melihat pedagang bakso tersebut menyiapkan pesanan kami, walaupun porsi yang diberikan memang terlihat sangat sedikit dan kurang menarik. 

Pikir saya, mungkin baksonya memang seenak itu (Jawa Tengah terkenal dengan bakso dan mie ayamnya yang enak dan murah) sehingga pedagang ini hanya memberikan sajian dengan porsi yang sangat kecil. Namun, keresahan mulai muncul ketika saya melihat pedagang tersebut mengambil komponen-komponen dari semangkuk bakso tersebut (contoh seperti mie kuning, bihun) dengan tangan telanjang tanpa menggunakan media apapun seperti garpu, sendok, capitan atau sarung tangan plastik.

Kendati akan hal tersebut, saya masih belum goyah dan masih berprasangka bahwa semangkuk bakso ini akan tetap menjadi hidangan yang lezat. Segenap keresahan dan kekesalan saya muncul ketika saya duduk di meja dan tengah mencoba suapan pertama saya. Saya baru tersadar bahwa mie yang tengah saya santap mempunyai rasa yang sangat aneh seperti basi dan tekstur berlendir. 

Aromanya pun ternyata sedikit berbau busuk sehingga memaksa saya untuk menyudahi santapan tersebut. Tentu saya segera mengkonfirmasi hal tersebut kepada kawan-kawan saya, apakah memang mie tersebut sudah tidak layak dan pantas atau dimakan atau memang indra pengecapan saya yang sedang bermasalah. Seluruh kawan saya kemudian sepakat bahwa mie tersebut memang sudah tidak layak dimakan.

Kondisi fisik yang sangat lelah dan lapar membuat saya sangat jengkel terhadap keadaan yang saat itu terjadi. Pasalnya, lokasi tujuan masih sangat jauh dan kami hanya berhenti beberapa jam sekali untuk istirahat dan makan, sehingga ini akan menjadi perjalanan yang cukup menyebalkan karena saya akan berjalan dengan perut yang lapar hingga pemberhentian selanjutnya. 

Kekecewaan saya juga bertambah ketika mengetahui semangkuk bakso dengan pengalaman tidak mengenakkan tersebut mempunyai harga sebesar lima belas ribu, alias saya bisa mendapatkan satu mangkuk bakso dengan dua kali lipat porsi yang tentunya enak dan layak makan di daerah rumah saya.

Namun, biarlah pengalaman tersebut menjadi sebuah kisah traveling yang akan menjadi bahan tertawaan dan memori yang lucu untuk diceritakan kelak nanti. Sebuah perspektif yang berhasil saya petik melalui pengalaman tersebut adalah: sebuah fakta mengenai ketidakmampuan sang pedagang untuk melakukan sebuah quality control terhadap produknya sehingga menimbulkan potensi kerugian yang sangat tinggi bagi orang-orang disekitarnya. 

Contohnya saya, sebagai konsumen produknya apabila saya tidak segera sadar dan terlanjur menghabiskan santapan tersebut dengan entah berapa banyak bakteri jahat yang telah tumbuh di mie tersebut. Entah akan menjadi semenyusahkan apa saya apabila pada perjalanan kemarin saya terkena diare yang mengharuskan saya untuk pergi ke WC setiap satu jam sekali, tentu saya juga akan turut merugikan kawan-kawan saya yang memiliki waktu terbatas dalam melakukan perjalanan ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan