Mohon tunggu...
Raihan Lubis
Raihan Lubis Mohon Tunggu... Seorang pembaca dan suka menulis

Seorang pembaca dan suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Bebalnya Kita dalam Menghadapi Bencana

3 Oktober 2019   15:33 Diperbarui: 4 Oktober 2019   03:35 235 3 0 Mohon Tunggu...
Bebalnya Kita dalam Menghadapi Bencana
Ilustrasi: kompas.com

Kamis pekan lalu (26/9), Kota Ambon, Maluku, kembali diguncang gempa M 6,5. Dan sampai tulisan ini dibuat, gempa susulan masih terus terjadi. Sekitar 15 ribu orang masih mengungsi, dan 23 orang dilaporkan meninggal dunia. Pada tahun 1674, gempa bumi disusul tsunami melanda Maluku -juga Ambon---yang tercatat sebagai bencana terbesar dalam sejarah bencana Indonesia. 

Bukan menakut-nakuti, tetapi gempa-gempa yang terjadi dalam dua pekan terakhir di Maluku ini, patut diwaspadai.

Tapi boro-boro waspada dan mengingat kejadian ratusan tahun lalu, gempa bumi dan tsunami Aceh yang baru berumur 15 tahun itu- dan tercatat sebagai bencana terbesar dalam sejarah modern- juga tak pernah memberikan pelajaran bagi bangsa ini.

Kita selalu saja abai dan jika korban sudah jatuh, maka kata takdir Tuhan yang menjadi narasinya.

Selain pemaaf, bangsa kita juga dikenal mudah melupakan- termasuk melupakan kejadian-kejadian bencana besar dengan korban jiwa yang tidak sedikit.

Sebagai salah seorang yang selamat dari gempa bumi dan terjangan tsunami Aceh 2004, sesungguhnya saya sedih dengan tingkat kesadaran dan kesiapsiagaan kita pada bencana.

Bagi saya---dan juga mungkin orang-orang yang selamat dalam peristiwa gempa bumi dan tsunami Aceh---saat itu kami memang tak punya pengetahuan tentang tsunami.

Walau saya bersyukur sekali, ketika dua minggu sebelum kejadian, saya menonton film The Day After Tomorrow

Sehingga ketika banyak orang berlari-lari ke arah kami dan mengabarkan bahwa air laut sudah masuk ke sebagian kota Banda Aceh, saya yang saat itu berada di samping masjid raya Banda Aceh, segera menyelamatkan diri ke tempat tinggi.

Saya sudah punya bayangan bagaimana jika air laut menerabas dan menghempas sampai ke kota. Hanya itu pengetahuan yang saya punya saat itu.

Dan kini, lima belas tahun setelah kejadian itu, rasanya Indonesia tak pernah putus dirundung bencana alam semacam gempa, tsunami, bahkan likuifaksi. Dari beragam kejadian itu, korban terus saja berjatuhan---karena kita abai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN