Mohon tunggu...
Rahmad Alam
Rahmad Alam Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa psikologi UST, suka menulis dan rebahan.

Seorang mahasiswa fakultas psikologi universitas sarjanawiyata tamansiswa yogyakarta yang punya prinsip bahwa pemikiran harus disebarkan kepada orang lain dan tidak boleh disimpan sendiri walaupun pemikiran itu goblok dan naif sekalipun.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Lelucon tentang Konflik Rusia-Ukraina, Mencederai Kemanusiaan kah?

28 Februari 2022   07:05 Diperbarui: 28 Februari 2022   07:06 398 17 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi. Sumber: pixabay.com 

Konflik antara Rusia dan Ukraina telah menyita perhatian seluruh dunia. Invasi Rusia yang ditandai dengan perintah operasi militer Presiden Rusia Vladimir Putin pada Kamis (24/2) ini membuat berbagai macam reaksi baik dari institusi formal pemerintahan setiap negara maupun dari warga sipil.

Konflik yang digadang-gadang akan menjadi sumber penyebab Perang Dunia Ketiga ini juga mendapat perhatian warga net, khususnya dari Indonesia. Banyak yang mendukung maupun mengutuk invasi Rusia tersebut. 

Namun saya tidak akan membahas perbedaan pendapat tersebut tapi saya akan membahas reaksi netizen yang pro dan kontra pada lelucon yang dibuat tentang konflik tersebut.

Seperti yang kita ketahui, pengguna internet yang beragam memunculkan reaksi yang beragam pula. Terdapat netizen yang menunjukan rasa prihatin dan berbela sungkawa, namun juga ada yang malah membuatnya sebagai jokes atau lelucon. Jokes tersebut banyak tersebar di dunia maya dalam bentuk cuitan maupun meme berbentuk foto, gif, maupun video singkat.

Cuitan di Twitter yang salah satunya seperti,"Jangan perang dulu lah gw belum nikah" atau bahkan cuitan yang menghina Presiden Ukraina yang berlatar belakang seorang komedian, marak dijumpai di sosial media.

Tak hanya itu, cuitan dari Presiden Jokowi yang merespon serangan Rusia dan Ukraina juga mendapat serangan dari warga net yang berlindung dibalik kata jokes atau lelucon dengan mengirimkan beberapa meme. 

Netizen seolah mengabaikan fakta bahwa perang merupakan tindakan kekerasan dan pelanggaran kemanusiaan.

Namun perlu kita ketahui, tindakan setiap manusia memiliki motivasi atas terbentuknya suatu perilaku. Setiap orang jelas memiliki alasan bagi pembenaran atas tindakannya. Lalu apa sajakah alasan bagi orang-orang yang pro dan kontra dengan lelucon seputar konflik tersebut?. Berikut penjelasanya,

Orang yang tertawa dengan jokes tersebut

Alasan yang mungkin dibenarkan oleh mereka para pelempar jokes dan yang menikmatinya yaitu sebagai pereda ketegangan yang terjadi. Mereka berharap dapat menenangkan suasana yang ada dengan lelucon yang mereka lemparkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan