Mohon tunggu...
Rahma Kurniansyah
Rahma Kurniansyah Mohon Tunggu... Saya adalah mahasiswa Komunikasi Penyiaran Islam di IAIN Ponorogo

Jika orang lain saja bisa, maka saya juga bisa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Kendala Belajar Secara Daring, Orang Tua Harus Ekstra Sabar

16 September 2020   17:03 Diperbarui: 16 September 2020   17:06 28 0 0 Mohon Tunggu...

Pembelajaran di seluruh Indonesia sudah terhitung sekitar 6 bulan lamanya dari bulan Maret 2020 hingga saat ini dilakukan dengan jarak jauh atau dengan media online. Hal tersebut dilakukan karena seperti yang kita semua ketahui hingga saat ini belum ada penurunan angka penyebaran covid-19 malah semakin hari semakin meningkat. Hari ini saja (15/09/2020) dikabarkan dari pusat ada 3507 jiwa yang menambah daftar positif covid-19 di Indonesia. Bahkan sudah ratusan dokter dan tenaga kesehatan lainnya yang gugur akibat positif covid-19.

Pembelajaran secara daring memang tidak seenak yang dibayangkan baik bagi siswa maupun orang tua siswa. Terutama bagi siswa yang masih berada di tingkat sekolah dasar ke bawah, karena pada usia-usia tersebut mayoritas siswa hanya mengandalkan orang tuanya saja dalam menghadapi pembelajaran daring ini setiap harinya. Disinilah yang dimaksud mengapa orang tua harus memiliki kesabaran ekstra dalam membimbing putra-putrinya belajar di masa pandemi sekarang ini. Orang tua harus selalu menemani, membimbing dan benar-benar mengawasi sang anak dalam belajarnya.

"Lebih enak belajar secara offline daripada online, karena saat belajar dengan cara online saya  tidak bisa memahami materi dengan benar jadi saat ada tugas saya masih merasa kebingungan, selain itu juga keberatan akan kebutuhan kuota internet yang semakin meningkat" Ujar salah satu siswa SD.

"Jujur saya lebih bisa fokus ketika belajar offline, karena penjelasan guru secara langsung atau tatap muka lebih bisa dipahami daripada hanya dengan media online, selain itu kehilangan akses internet karena sinyal terbatas sering terjadi ditempat saya ini (Pacitan), dan hal tersebut jelas mengganggu fokus saya dalam belajar" Ujar salah satu siswa SMP.

"Menurut saya sebagai orang tua, saya lebih memilih sekolah dengan tatap muka karena jika dengan media online anak saya yang masih SD tidak bisa memahami materi yang diberikan guru, dan saya pun yang hanya mempunyai pendidikan tamat SD juga tidak bisa mengajari anak saya karena tidak paham dengan pelajaran anak jaman sekarang, sehingga saya harus mencari orang lain yang bisa mengajari anak saya" Ujar salah satu orang tua murid.

Menurut ketiga pendapat diatas, memang banyak kendala yang terjadi dalam pembelajaran online yang dirasakan para pelajar maupun orang tua, sebagian diantaranya yaitu pelajar tidak bisa menerima pelajaran atau memahami materi dengan efektif, sehingga orang tua harus menggantikan posisi guru disekolah untuk memberikan penjelasan kepada anak-anaknya. Bahkan jika orang tua tidak bisa membimbingnya, mereka harus mencari orang pengganti yang bisa membimbing anak mereka belajar. Sehingga, pada masa sekarang ini banyak orang tua yang mendaftarkan anaknya ke jasa bimbingan belajar atau ada juga yang menggunakan jasa les privat. Hal itu tentunya akan semakin menjadikan pengeluaran keuangan sehari-hari semakin meningkat di luar kebutuhan kuota. Maka dari itulah para orang tua harus benar-benar sabar dalam mengatasinya.

Selain itu, kendala yang sering terjadi ialah keterbatasan ketersediaan sinyal, sinyal kerap kali menjadi permasalahan ketika proses pembelajaran daring karena jika pelajar tidak bisa mengakses internet ketika dirumah, itu artinya mereka harus keluar rumah atau mencari tempat dimana mereka bisa mendapatkan sinyal yang lancar demi pembelajaran daring. Dan apabila itu dilakukan maka perilaku tersebut menyimpang dari peraturan yang seharusnya mereka melakukan kegiatan apapun dirumah.

Menurut, kebanyakan pendapat orang tua ataupun siswa, mayoritas mereka memang memilih pembelajaraan secara offline atau tatap muka daripada melalu media online, namun apapun yang dirasakan mereka saat ini haruslah tetap dilaksanakan karena kondisi alam yang belum kunjung membaik. Yang dapat kita lakukan hanyalah bagaimana cara kita mengatasi agar bisa menangkap ilmu-ilmu yang diberikan secara daring, kita harus berusaha membangun fokus kita sendiri dalam pembelajaran, karena hal tersebut adalah cara yang terbaik demi memutus rantai penyebaran covid-19.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x