Mohon tunggu...
rafiqri firdaus
rafiqri firdaus Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Islam Negeri SUNAN KALIJAGA

selamat menikmati

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Awas Bahaya Menggunakan Headphone

30 Juni 2021   13:03 Diperbarui: 30 Juni 2021   13:51 68 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Awas Bahaya Menggunakan Headphone
freepik.com

Kemungkinan besar Anda memiliki smartphone di saku Anda, dan sepasang headphone yang menghubungkannya langsung ke telinga Anda. Sayangnya, perangkat yang sama yang membuat mendengarkan musik atau berbicara di telepon menjadi begitu sederhana dapat merusak telinga Anda.

Menurut sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, penggunaan headphone dan earbud telah menyebabkan peningkatan besar dalam prevalensi gangguan pendengaran pada remaja dan dewasa muda. Masuk akal untuk menganggap hal yang sama berlaku untuk orang dewasa yang menggunakan perangkat yang sama juga. Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk menjaga diri Anda dari gangguan pendengaran yang disebabkan oleh headphone atau perangkat audio lainnya?

Seberapa Keras Kebisingan Dapat Merusak Pendengaran

Bahaya utama headphone adalah volume, fakta bahwa headphone dapat menghasilkan tingkat suara yang sangat keras sangat dekat dengan telinga Anda. Ini berbahaya bagi pendengaran Anda karena suara keras pada umumnya merusak telinga Anda.

Ketika gelombang suara mencapai telinga kita, mereka menyebabkan gendang telinga bergetar. Getaran ini ditransmisikan ke telinga bagian dalam melalui beberapa tulang kecil, di mana ia mencapai koklea. Koklea adalah ruang berisi cairan di telinga Anda yang berisi ribuan "rambut" kecil. Ketika getaran suara mencapai koklea, cairan di dalamnya bergetar dan menyebabkan rambut bergerak. Suara yang lebih keras menyebabkan getaran yang lebih kuat, yang menyebabkan rambut lebih banyak bergerak.

Saat Anda mendengarkan suara yang terlalu keras terlalu lama, sel-sel rambut ini kehilangan kepekaannya terhadap getaran. Banyak suara keras menyebabkan sel menekuk atau terlipat. Inilah yang menyebabkan sensasi "gangguan pendengaran sementara" setelah Anda terpapar suara keras. Sel-sel rambut membutuhkan waktu untuk pulih dari getaran ekstrim yang disebabkan oleh suara keras.

Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, sel-sel tidak pernah pulih. Mereka mungkin terlalu rusak untuk berfungsi secara normal lagi. Hal ini menyebabkan gangguan pendengaran yang berlangsung lama. Jenis kerusakan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan ini hampir tidak mungkin untuk dipulihkan. Tidak ada obat untuk memperbaiki telinga bagian dalam yang rusak.

Peran Headphone

Headphone menyebabkan kerusakan pada telinga Anda dengan cara yang sama seperti suara keras lainnya, menghasilkan apa yang disebut audiolog sebagai "gangguan pendengaran akibat kebisingan." Seiring waktu, suara dari headphone Anda menyebabkan sel-sel rambut di koklea membungkuk terlalu banyak atau terlalu parah. Jika mereka tidak mendapatkan waktu untuk pulih, kerusakannya bisa permanen.

Namun, headphone tidak harus terlalu keras untuk merusak telinga Anda. Bahkan mendengarkan headphone atau earbud dengan volume sedang dapat merusak pendengaran Anda seiring waktu. Itu karena telinga Anda tidak hanya rusak oleh kerasnya suara, tetapi juga oleh lamanya paparan. Itulah alasan yang sama pergi ke konser atau menggunakan alat-alat listrik yang keras dapat merusak telinga Anda sekeras tembakan atau ledakan yang lebih keras. Durasi eksposur sama pentingnya dengan volume.

Seperti yang Anda lihat, suara yang lebih keras menyebabkan kerusakan pendengaran jauh lebih cepat daripada yang lebih pelan, tetapi suara yang pelan masih dapat menyebabkan kerusakan seiring waktu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x