Mohon tunggu...
radiansyah
radiansyah Mohon Tunggu... Radiansyah

Perbaiki diri dan lakukan yang terbaik

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Trypanophobia, Phobia terhadap Jarum Suntik

27 Januari 2021   19:17 Diperbarui: 27 Januari 2021   19:35 58 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Trypanophobia, Phobia terhadap Jarum Suntik
Jaum suntik (Foto : Pixabay)

Akhir-akhir ini media sosial dihebohkan dengan seorang Kepala Puskemas Bone Bolango, Gorontalo yang menjerit ketika akan disuntik vaksin Covid 19 .Tapi belakangan dia diketahui memiliki Phobia terhadap Jarum suntik dan bukan takut untuk di vaksin Covid 19.

Trypanophobia atau takut jarum suntik ialah phobia yang  dialami oleh anak kecil. Akan tetapi, takut jarum suntik juga bisa dialami oleh orang dewasa.

dilansir dari health line kasus Trypanophobia ini  terjadi dengan beberapa hal  dan phobia ini terjadi karena beberapa Faktor-faktor tertentu yang menyebabkannya:

  1. pengalaman sebelumnya atau trauma sebelumnya yang disebabkan oleh tindakan medis
  2. kerabat yang menderita Trypanophobia (yang  menunjukkan perilaku genetik )
  3. perubahan kimia otak
  4. fobia masa kecil yang muncul pada usia 10 tahun
  5. temperamen yang sensitif, menghambat, atau negatif
  6. belajar tentang informasi atau pengalaman negatif
  7. Dalam kasus trypanophobia, aspek tertentu dari jarum sering menyebabkan fobia. 

dan beberapa kasus munculnya Trypanophobia Ini biasanya adalah :

  1. pingsan atau pusing parah akibat reaksi refleks vasovagal saat ditusuk jarum
  2. kenangan buruk dan kecemasan, seperti ingatan akan suntikan yang menyakitkan, yang bisa dipicu dengan melihat jarum
  3. ketakutan atau hipokondria terkait medis
  4. kepekaan terhadap nyeri, yang cenderung bersifat genetik dan menyebabkan kecemasan tinggi, tekanan darah, atau detak jantung selama prosedur medis yang melibatkan jarum
  5. ketakutan untuk menahan diri, yang dapat disalahartikan dengan trypanophobia karena banyak orang yang menerima suntikan terkendali

Gejala trypanophobia dapat sangat mengganggu  hidup seseorang. Gejala ini bisa sangat kuat sehingga bisa muncul saat seseorang melihat jarum atau diberi tahu bahwa mereka harus menjalani prosedur yang melibatkan jarum. Gejalanya pun meliputi:

  1. pusing
  2. pingsan
  3. Gelisah 
  4. Insomnia ( Tidak bisa tidur)
  5. Panik
  6. tekanan darah tinggi
  7. detak jantung berpacu cepat
  8. merasa kasar secara emosional atau fisik
  9. menghindari atau melarikan diri dari perawatan medis 

Cara Mengdiagnosa seseorang terkena trypanophobia

Dokter akan menyingkirkan penyakit - penyakit yang berkaitan dengan fisik sebelum melakukan pemeriksaan medis. Kemudian merekomendasikan untuk menemui spesialis perawatan kesehatan mental. Spesialis ini  akan menanyakan  riwayat kesehatan mental dan fisik . Mereka juga akan meminta menjelaskan gejala yang dirasakan.

Diagnosis  trypanophobia ini biasanya dibuat jika rasa takut akan jarum telah mengganggu kehidupan.

Komplikasi Penyakit Trypanophobia  dapat menyebabkan  stres yang mungkin akan melibatkan serangan panik . Ini juga dapat menyebabkan penundaan perawatan medis . Ini bisa melukai diri sendiri memilii  kondisi sedang kronis atau sedang mengalami keadaan darurat medis. 

Cara mengobati Trypanophobia 

Kebanyakan orang dengan trypanophobia direkomendasikan beberapa jenis psikoterapi sebagai pengobatan mereka. Ini bisa termasuk:  

  1. Cognitive behavioral therapy (CBT) :  Ini melibatkan mengeksplorasi ketakutan terhadap jarum dalam sesi terapi dan mempelajari teknik untuk mengatasinya. Terapis akan membantu  mempelajari berbagai cara untuk memikirkan ketakutan  dan bagaimana pengaruhnya terhadap Anda. Pada akhirnya, Anda harus pergi dengan perasaan percaya diri atau menguasai pikiran dan perasaan .
  2. Exposure therapy : Ini mirip dengan CBT karena berfokus pada perubahan mental dan fisik terhadap rasa takut terhadap jarum suntik. Terapis  akan memaparkan pada jarum suntik dan pikiran terkait yang dipicunya. Misalnya, terapis akan mulai pertama kali dengan menunjukkan foto jarumsuntik .Lalu mereka selanjutnya mungkin meminta berdiri di samping jarum, memegang jarum, dan mungkin membayangkan disuntik dengan jarum
  3. Medication : Obat diperlukan jika seseorang sangat stres sehingga mereka tidak mau menerima psikoterapi. Obat anti kecemasan dan obat penenang dapat membuat tubuh dan otak menjadi rileks sehingga gejala bisa berkurang. Obat juga dapat digunakan selama tes darah atau vaksinasi, jika membantu mengurangi stress

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x