Mohon tunggu...
r. t.  mangangue
r. t. mangangue Mohon Tunggu... Peduli terhadap permasalahan yang dialami masyarakat yang dicurangi, , dibully, dibodohi, dll.

Penggemar berat catur, penulis, ghost writer, pengajar, dan pecinta sastra Dapat dihubungi di alamat email: r_mangangue@yahoo.com. Facebook: richard mangangue. Tinggal di Manado.

Selanjutnya

Tutup

Kandidat Pilihan

Bahasa Para Bakal Calon Kepala Daerah di Sulawesi Utara dan Manado

9 Agustus 2020   00:30 Diperbarui: 9 Agustus 2020   07:27 29 4 0 Mohon Tunggu...

PILKADA serentak yang akan diselenggarakan pada September 2020 (gegara covid-19 ditunda pada Desember 2020)memunculkan banyak bakal calon (balon) kepala daerah (kada). Yang dimaksud dengan balon kada di sini adalah mereka yang mengincar kursi papan 1 dan papan 2 seperti gubernur/wakil gubernur dan wali kota/wakil wali kota atau bupati/wakil bupati.

Seperti kita ketahui bersama, di Sulawesi Utara pada pilkada serentak 2020 nanti ada pemilihan gubernur dan wali kota/bupati. Pemunculan banyak bakal calon ini dapat kita lihat dari banyaknya baliho yang dipasang di seluruh pelosok Kota Manado. Dalam tulisan ini penulis hanya akan membahas pemilihan gubernur dan wali kota di Manado. Namun, yang penulis akan bahas adalah bahasa (kata atau kata-kata) yang digunakan dalam baliho-baliho itu. Untuk membahasnya penulis tidak akan menyebut nama balon kada yang ada.

Penulis yakin, kita pasti tahu siapa yang dimaksud dengan kutipan tulisan dari satu kata atau beberapa kata yang penulis akan bahas. Mengapa? Karena kita sering melihat tulisan yang akan dibahas itu di baliho-baliho yang ada.

(1) Kepemimpinan adalah Teladan

Baliho yang memuat tulisan itu dimaksud untuk mengucapkan selamat Natal dan Tahun Baru. Penulis tidak akan membahas makna secara politis dari kalimat itu. 

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) edisi IV, kata ‘kepemimpinan’ adalah sebuah nomina dan didefinisikan sebagai ‘perihal pemimpin; cara memimpin’. 

Kata ‘teladan’ juga sebuah nomina dan didefinisikan sebagai ‘sesuatu yang patut ditiru atau baik untuk dicontoh (tentang perbuatan, kelakuan, sifat, dsb)’.

Karena kata ‘kepemimpinan' merupakan sebuah nomina dan kata ‘teladan’ juga sebuah nomina berarti klop, cocok. Namun, menurut penulis, akan jauh lebih baik dan lebih enak terdengar di telinga bila digunakan kata ‘keteladanan’, bukan teladan, meskipun kata ‘teladan’ dan ‘keteladanan’ memiliki makna yang sama. Mengapa? Karena awalan ke- dan akhiran -an pada kata ‘kepemimpinan’ dan ‘keteladanan’ menciptakan keselarasan, kesepadanan dan kesamaan bunyi bahasa yang terasa merdu saat kita mendengar kalimat itu dibaca.

Coba kita baca di dalam hati dan nikmati indahnya bunyi frasa "Kepemimpinan adalah Keteladanan" dibandingkan dengan "kepemimpinan adalah Teladan".

(2) Lanjutkan/Lanjutkan!

Ada 2 jenis baliho yang memuat kata "Lanjutkan". Baliho yang cukup besar dengan gambar balon kada yang diusung partai (seharusnya kita menyebutnya calon kada karena sudah ada SK dari partai pengusung, namun untuk keseragaman kita menyebutnya balon kada) menggunakan kata ‘Lanjutkan’ tanpa tanda baca. Sementara baliho yang lebih kecil menggunakan kata ‘Lanjutkan!’ Jadi, setelah kata ‘Lanjutkan’ ada tanda seru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN