Mohon tunggu...
Puteri JannatulMawa
Puteri JannatulMawa Mohon Tunggu... Lainnya - Halo...assalamualaikum

"Takdir itu milik Allah, namun usaha dan doa adalah milik kita."

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Kesetaraan Gender dalam Pendidikan Islam

27 November 2021   13:43 Diperbarui: 27 November 2021   13:50 53 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Makna Kesetaraan Gender

Arti Kesetaraan Gender sejatinya, sebutan gender tidak ada dalam perbendaharaan kamus besar Bahasa Indonesia. Kata gender berasal dari bahasa Inggris yang berarti berarti jenis kelamin. Di samping itu juga gender bisa dimaksud selaku perbandingan antara laki laki serta wanita dilihat dari segi nilai serta sikap. Sedangkan itu, H. T. Wilson mengartikan gender selaku sesuatu bawah untuk memastikan perbandingan sumbangan pria serta wanita pada kebudayaan dan kehidupan kolektif yang selaku dampaknya mereka jadi pria dan wanita. Dengan demikian gender ialah konsep yang lahir dari ruang sosial serta budaya. Secara kodrat, memanglah diakui ada perbandingan antara pria dengan wanita dalam aspek biologis. Perbandingan tersebut tetap digunakan untuk memastikan kedekatan gender, semacam pembagian status, hak- hak, kedudukan serta guna di dalam warga. Gender bukan ialah perbandingan biologis. Perbandingan biologis merupakan perbandingan jenis kelamin yang bermuara dari kodrat Tuhan. Walaupun terasa selaku sesuatu isu yang sangat natural serta gamblang di zaman modern, kesetaraan gender belum menggapai titik ini. Untuk wanita, kesetaraan gender ataupun lebih tepatnya ketidaksetaraan gender senantiasa jadi sesuatu tantangan dini yang wajib diatasi dalam menempuh bermacam bidang kehidupan. dan wanita. Dengan demikian gender ialah konsep yang lahir dari ruang sosial serta budaya. Secara kodrat, memanglah diakui ada perbandingan antara pria dengan wanita dalam aspek biologis. Peran- peran sosial tersebut bisa dipelajari, berganti dari waktu ke waktu, serta bermacam- macam bagi budaya serta antarbudaya. Perbandingan biologis merupakan perbandingan jenis kelamin yang bermuara dari kodrat Tuhan. Walaupun terasa selaku sesuatu isu yang sangat natural serta gamblang di zaman modern, kesetaraan gender belum menggapai titik ini. Untuk wanita, kesetaraan gender ataupun lebih tepatnya ketidaksetaraan gender senantiasa jadi sesuatu tantangan dini yang wajib diatasi dalam menempuh bermacam bidang kehidupan.

Prinsip Kesetaraan Gender Dalam Islam

Islam menempatkan perempuan sama dengan laki-laki, yang diukur menurut Allah hanyalah tingkat kualitas taqwanya kepada Allah SWT. Pada dasarnya hubungan antara laki-laki dan perempuan dalam Islam bersifat adil. Oleh karena itu terhadap kaum perempuan merupakan suatu keyakinan yang berkembang di masyarakat yang tidak sesuai atau bertentangan dengan semangat keadilan yang diajarkan Islam. Islam memang mengakui adanya perbedaan (distincion) antara laki-laki dan perempuan, tetapi bukan pembedaan (discrimination). Salah satu satu tema sentral sekalian prinsip pokok dalam ajaran Islam yakni prinsip egalitarian, ialah persamaan antara seluruh manusia tanpa melihat bukti diri yang dimilikinya, baik berasal dari bangsa, suku, generasi, apalagi dari tipe kelamin yang dimilikinya, pria serta wanita. Nasaruddin Umar mengemukakan kalau terdapat sebagian variabel yang dapat digunakan selaku standar dalam menganalisa prinsip- prinsip kesetaraan gender dalam Alquran. Variabel- variabel tersebut antara lain sebagai berikut:

1. Laki-laki dan Perempuan Sama-sama sebagai Hamba

Salah satu tujuan penciptaan manusia adalah untuk menyembah kepada Tuhan, sebagaimana disebutkan dalam QS. adz-Zariyat [51]: 56: (Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku). Dalam kapasitas manusia sebagai hamba, tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan siapa yang banyak amal ibadahnya, maka merekalah yang mendapat pahala besar tanpa harus melihat dan mempertimbangkan jenis kelaminnya terlebih dahulu. Keduanya mempunyai potensi dan peluang yang sama untuk menjadi hamba ideal.

2. Laki-laki dan Perempuan sebagai Khalifah di Bumi

Maksud dan tujuan penciptaan manusia di muka bumi ini selain untuk menjadi hamba yang tunduk dan patuh kepada Tuhan, juga untuk menjadi khalifah di bumi. Kapasitas manusia sebagai khalifah di bumi ditegaskan di dalam QS. QS. al-An'am [6]: 165. Laki-laki dan perempuan mempunyai fungsi yang sama sebagai khalifah, yang akan mempertanggungjawabkan tugas-tugas kekhalifahannya di bumi, sebagaimana halnya mereka harus bertanggung jawab atas setiap perilaku yang dilakukan kelak kepada Tuhan.

3. Prinsip persamaan antara sesama manusia, baik laki-laki maupun perempuan, dan keadilan, dengan memberikan keseimbangan pada keduanya.

Di samping itu, Alquran pun tidak pernah memberikan larangan kepada setiap manusia, laki-laki dan perempuan untuk mengembangkan potensinya dalam dunia pendidikan. Justru Alquran memberikan jalan dan mengangkat derajat para pencari ilmu pengetahuan, baik laki-laki maupun perempuan. Menjadikan pendidikan hanya sebagai dominasi kaum laki-laki sangat tidak sesuai dengan pesan Alquran yang berbicara tentang kesetaraan.

Membangun Kesetaraan Gender dalam Pendidikan 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan