Mohon tunggu...
PURNOMO
PURNOMO Mohon Tunggu...

Alumni Pascasarjana Universitas Brawijaya dan sekarang bekerja sebagai Konsultan Individual, Tim Satuan Kerja Pengembangan Kawasan Permukiman Strategis Kementerian PUPR dalam Membantu Kejadian Luar Biasa (KLB) Kabupatan Asmat.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tiga Jam Menantang Maut dari Agats ke Fayit (Bagian ke-1)

4 Maret 2018   11:03 Diperbarui: 4 Maret 2018   11:16 0 2 2 Mohon Tunggu...
Tiga Jam Menantang Maut dari Agats ke Fayit (Bagian ke-1)
doc pribadi

Pukul 06.00 WIT, 3 kapal speed boat dengan kekuatan masing-masing 75pk membawa saya dan 15 orang lainnya melaju meninggalkan Dermaga Sungai Agats, Kabupaten Asmat. Kami bergerak menuju ke 3 Distrik: Fayit, Kasuari, Atsy.

Kami berencana melakukan pendataan tentang layanan sarana infrastruktur permukiman, air bersih, persampahan, MCK, jembatan, jalan kampung, dan penampungan air tadah hujan. Tiga distrik yang kami kunjungi dinyatakan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) oleh Pemerintah Kabupaten Asmat.

Sengaja kami menjangkau distrik yang paling jauh dengan melalui pinggiran lautan Arafura. Saat keluar dari Dermaga Sungai Agats, speed boat kami masih berjalan landau. Ombak ringan Sungai Agast membuat kami ber 6 masih menikmati perjalanan dan bisa bercerita kesana kemari.

Di sela-sela senda gurau, kadang-kadang kami pun mengg0da sang motoris (driver) untuk membalap kapal kawan kami lainnya. "Ayo kejar, Bang!"

Sang motoris mengatakan bahwa sebetulnya kapal speed boat kami ini kelebihan kapasitas. Seharusnya diisi maksimal 4 orang, tapi justru diisi 6 orang. Kami pun menyanggah, "Kalau tak lebih, bukan Indonesia."

Setengah jam pun berlalu dalam ombak ringan. Berikutnya guncangan ombak perlahan mulai semakin kuat menerpa kami. Tandanya sudah hampir sampai muara pertemuan Sungai Agats dengan Laut Arafura.

doc pribadi
doc pribadi

Suasana ceria pun mulai berubah mencekam.

Saya melirik di antara kami, ada yang diam menunduk dan sesekali terlihat seperti komat-kamit berdoa.

Saya merasakan speed boat ini seperti terbang dan terus mengguncang. Suara benturan ombaknya cukup keras. Saya sendiri merasakan perut yang seperti dikocok, bahkan seperti ingin buang air besar.

Mata saya tetap tertuju ke sang motoris yang tetap cekatan dan tenang. Ia memperlihatkan kepiawaiannya saat memilih panjang pendek gelombang ombak dan berusaha mengurangi agar guncangan tidak terjadi.

Seringkali ia berhasil mengatasi ombak, namun juga kadang tidak berhasil. Dengan terpaksa ia harus menabrak tingginya ombak dan menurunkan tekanan gas speed boat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2