Mohon tunggu...
Purnawan Kristanto
Purnawan Kristanto Mohon Tunggu... Penulis

Purnawan adalah seorang praktisi komunikasi, penulis buku, penggemar fotografi, berkecimpung di kegiatan sosial, kemanusiaan dan keagamaan. Menulis di blog pribadi http://purnawan.id/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Melukis dengan Tangan Gemetar

7 Maret 2021   22:46 Diperbarui: 7 Maret 2021   23:34 1378 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melukis dengan Tangan Gemetar
Herry Priyonggo. Foto: Herlin Pirena

Ada seorang anak laki-laki yang memiliki talenta luarbiasa di bidang melukis. Suatu hari, dia ikut mengadakan pameran di Surabaya. Anak ini ikut pameran bersama orang dewasa. Lukisannya sangat bagus sehingga orang tidak percaya bahwa pelukisnya masih anak-anak. 

Untuk membuktikan kemampuannya melukis, maka anak ini melukis wajah orang secara langsung. Banyak orang yang kagum Bahkan gubernur Jawa Timur ikut mengaguminya, sehingga koran Surabaya meliputnya dengan judul: "Anak Ajaib." 

Ketika terjadi ontran-ontran G 30 S/PKI, keluarga ini terkena imbasnya. Papanya kehilangan pekerjaan karena sebelumnya mengajar di sekolah milik Baperki yang dituduh berafiliasi dengan PKI. Maka sang anak laki-laki yang menjadi tulang punggung keluarga dengan menjual lukisan. Keluarganya pindah ke Jakarta. Bakatnya semakin mengkilap.

Dia bahkan pernah menyabet penghargaan Festival Film Indonesia (FFI) untuk lukisan poster film terbaik. Akan tetapi, tanpa diduga dia mengalami penyakit yang membuatnya tidak dapat melukis. Dia mengalami sindrom Parkinson. Tangannya gemetar sehingga jangankan untuk melukis, untuk memegang gelas pun tak sanggup lagi. 

Pria ini sangat terpukul oleh kondisi fisiknya. Dia protes kepada Tuhan. Mengapa harus terjadi? Buat apa Tuhan memberikan talenta melukis jika akhirnya harus menderita parkinson?

Hingga akhirnya dia dapat berdamai dengan keadaannya. Dia lalu tergerak untuk menciptakan lagu yang berjudul "Pelangi Kasihnya." Syairnya lagunya merupakan endapan dari pengalaman pribadi sekaligus sebagai ekspresi imannya.  

Dia adalah Herry Priyonggo. Orang Kristen pada dekade 1980-an pasti mengenal V.G. Yerikho. Kelompok penyanyi inilah yang mempopulerkan lagu-lagu rohani ciptaan Herri

Setelah  bersabar menunggu 45 tahun lamanya, Herry akhirnya mulai belajar menggoreskan kuasnya lagi.
Meski tangan kanannya harus ditopang oleh tangan kirinya saat menggerakkan kuas namun Herry berhasil menyelesaikan Lukisan "Yesus Gembalaku."

Pada lukisannya ini, dia menggambar Yesus sedang menggendong anak domba. JubahNya tercabik-cabik. BadanNya luka-luka karena harus melawan kawanan serigala. Lukisan ini mempresentasikan kasih Tuhan Yesus dengan jauh lebih mendalam, yaitu aspek pengorbanan Kristus.

Lukisan Herry setelah 45 tahun berhenti total berkarya. Foto Herlin Pirena
Lukisan Herry setelah 45 tahun berhenti total berkarya. Foto Herlin Pirena

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x