Mohon tunggu...
Puji Hastuti
Puji Hastuti Mohon Tunggu... DOSEN

Seorang pembelajar yang Ingin terus mengasah diri

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sepeda yang Setia Antar ke Sekolah

3 Juni 2020   22:45 Diperbarui: 25 Juni 2020   08:49 31 10 2 Mohon Tunggu...

Di Hari Sepeda Dunia ini yang diperingati setiap tanggal 3 Juni tiba-tiba teringat Aku dengan pengalaman masa remajaku.  Bersepeda ria bersama teman-teman menempuh jarak belasan kilo meter setiap hari ke sekolah. Sejak masuk sekolah menengah pertama, Aku mulai aktivitas pagi ku dengan bersepeda. Rumahku sekitar 7 kilo meter jaraknya dari sekolah.

Aku tidak sendiri, teman ku banyak juga yang bersepeda. Walaupun dari rumah hanya 1-2 orang teman, tetapi begitu sampai di jalan besar menuju arah sekolahku di SMP Negeri 1 Kroya, banyak sekali bertemu teman yang satu tujuan. Kami akan berlomba-lomba mengayuh sepeda hingga sampai ke sekolah.

Meskipun bisa dikatakan banyak sukanya daripada dukanya, pengalaman bersepeda ini benar-benar menyenangkan untuk dikenang hingga kini. 

Misalnya ada teman yang menggoda cewek yang ditaksirnya dengan selalu menjajarinya waktu bersepeda. Cewek itu tidak mau, terus dia mempercepat laju sepedanya, tentu saja si cowok  akan mempercepat juga kayuhannya. Jadilah mereka seperti balapan dan tenaga cowok lebih kuat dan si cewekpun terkejar. 

Pernah suatu kali karena agak siangan, Aku ngebut mengejar waktu. Begitulah kadang, kalau hari diawali dengan sesuatu yang tidak baik, akan diikuti dengan hal tidak menyenangkan berikutnya. Karena bangun kesiangan, masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan akhirnya tiba waktunya harus berangkat sekolah, belum bisa berangkat.  Ngebutpun kulakukan. Jalanan sudah sepi dan tidak terlihat teman-teman. Tiba-tiba ban sepeda meletus. 

Alhasil Aku harus menuntun sepeda tersebut mencari bengkel yang terdekat. Ternyata ban sepeda tidak bisa ditambal dan harus diganti. Uang saku tidak cukup untuk mengganti ban sepeda dalam dan luar yang terkoyak. Akhirnya aku ngutang dulu ke tukang bengkel dan minta di bayarin besok hari.

Urusan ban meletus selesai, waktu semakin siang. Sampai sekolah Aku sudah terlambat hampir 1 jam mata pelajaran. Seperti biasa siswa yang terlambat harus melapor dulu. 

Datanglah Aku ke ruang bimbingan  konseling  dengan nafas masih ngos-ngosan dan keringat mengalir. Hampir 2 jam aku tempuh perjalanan lengkap dengan tragedi ban meletus. Padahal biasanya hanya butuh waktu 45 -60 menit sampai sekolah.

Bu guru piket tidak memarahiku, terlihat beliau seperti merasa kasihan dengan penampilan diriku yang awut-awutan, berkeringat dan nafas ngos-ngosan. Dipersilahkannya aku menulis di buku terlambat alasannya dan janji tidak mengulangi keterlambatan masuk sekolah.

Di waktu lain pernah juga hampir terserempet mobil. Kalau ini bisa dikatakan salah kami, Aku dan teman-temanku. Kalau bersepeda bersama memang kadang-kadang suka berjajar 2-3 sepeda.  Tentu saja kondisi ini membuat jalanan penuh sama kami, anak-anak sekolah. 

Karena berjejer dan memenuhi jalan tersebut, mungkin menimbulkan rasa kesal pada pak sopir. Ketika sedang asyik bersepeda sambil cerita dengan teman di sebelah tiba-tiba kami diserempet. Alhamdulillah tidak sampai menimbulkan kecelakaan yang fatal. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x