Mohon tunggu...
Puja Nor Fajariyah
Puja Nor Fajariyah Mohon Tunggu... Editor - Mahasiswa, Aktivis Pelajar Islam Indonesia, Kuligrafis

Kia Ora! Find me on ig @puja.nf

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Celebrity Worship Syndrome, Mencintai Idola Juga Ada Batasnya

30 Mei 2021   16:03 Diperbarui: 4 Juni 2021   15:03 433 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Celebrity Worship Syndrome, Mencintai Idola Juga Ada Batasnya
Ilustrasi Celebrity Worship. Sumber: Hai.grid.id

"Terinspirasi oleh prestasi seseorang itu memang tidak keliru, namun jangan sampai kita terlalu sibuk menghalu tapi lupa untuk maju"
-Puja Nor Fajariyah

Aku yakin setiap dari milenial yang hidup saat ini pasti memiliki sosok yang dijadikan sebagai inspirasi. Barangkali awalnya tahu karena tak disengaja, perlahan mulai mencari tahu terkait sosok itu, lantas semakin lama akhirnya suka dan mengikuti segala hal yang berkaitan dengan si tokoh ini. 

Mungkin kalau dikaitkan dengan apa yang terjadi saat ini, yang paling cocok mungkin aku akan mengambil contoh yaitu pada hallyu alias gelombang budaya yang datang dari negeri ginseng, Korea Selatan. 

Kita ketahui pada K-Pop dan K-Drama, tak jarang bukan kita mendengar bahwa ada fans yang ketika artisnya ini dihina atau tidak disukai oleh orang lain maka si fans tadi akan membela mati-matian si aktris idola. Padahal, kalau dibilang si aktris mungkin juga acuh sebab tak mengenal sosok si fans tadi.

Well, dalam tulisanku kali ini, aku ingin sedikit membahas mengenai salah satu hal yang saat ini marak kali terjadi pada milenial dalam sudut pandang psikologi. Adapun yang hendak aku bahas kali ini yaitu terkait celebrity worship syndrome

Jadi, kalau kamu penasaran mengenai tulisanku kali ini maka aku menyarankan padamu untuk membaca tulisan ini hingga selesai agar kamu mendapatkan insight atas apa yang aku bagikan.

Sikap berlebihan dalam mengidolakan seorang aktris, penyanyi, atau selebriti dikenal dengan istilah celebrity worship syndrome. Memang sih normal ketika seseorang memiliki tokoh idola yang diidam-idamkan.

Foto: Brendon Thorne/Getty Images
Foto: Brendon Thorne/Getty Images
Namun, rasa cinta yang muncul tadi ketika sudah berlebihan bisa jadi memang perlu untuk kita waspadai. Sebab, hal ini termasuk dalam salah satu gejala dari celebrity worship syndrome.

Berdasarkan pengertian yang aku kutip dari Psychology Today, celebrity worship syndrome ini digambarkan sebagai bentuk gangguan obsesif-adiktif. Maksudnya, keadaan dimana seseorang terlalu melibatkan diri, menaruh ketertarikan, bahkan terobsesi dengan detail kehidupan pribadi dari seorang selebriti atau tokoh publik yang disukainya tadi.

 Memang sih, yang namanya publik figur sudah tentu akan menjadi perhatian atau objek obsesi dari seseorang. Sebut saja oleh penulis, politikus, pebisnis dan lain-lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN