Mohon tunggu...
Puja Nor Fajariyah
Puja Nor Fajariyah Mohon Tunggu... Mahasiswa, Aktivis Pelajar Islam Indonesia, Kuligrafis

Suka nulis tapi masih belajar baca~

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mimikri dalam Pikir: Anak Bukan Bunglon!

26 September 2020   08:46 Diperbarui: 26 September 2020   08:55 141 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mimikri dalam Pikir: Anak Bukan Bunglon!
Sumber: Pinterest

"Kenapa sih, ada orangtua yang suka ngebanding-bandingin anaknya sama anak lain? giliran mau tak bandingin dengan orangtua lain malah gak mau"

Pertanyaan ini, menjadi tanda tanya pada temanku, pun padaku. Entah, apakah hal ini juga kamu alami atau tidak. Namun, seringkali aku mendapat pertanyaan seperti ini dan aku sendiri tak mampu untuk menjawabnya. Ya sebab, aku pun pernah atau bisa dikatakan sering berada di posisi mereka yang bertanya-tanya. Mengapa kemudian, sedikit atau bahkan banyak orangtua yang memilih untuk membandingkan anak satu dengan lainnya. Seolah, tak ada nyana untuk percaya bahwa setiap anak memang berbeda. Seakan, setiap anak harus seragam, salah bila beragam. Dituntut untuk sama, disalahkan bila berbeda. Kalau saja ada cara singkatnya untuk menjadi sama, pasti akan menyenangkan.

Tak perlu susah-susah memikirkan hingga menjadi beban pada pikiran. Obrolan ini mengalir saja saat aku dan temanku sedang duduk santai di bawah sebuah pohon, cukup teduh di siang hari yang panas itu dengan obrolan yang sedikit tidak beraturan.

"Eh Puj, liat ada bunglon," unjuk temanku.
"Hm, andai ya aku, kamu, dan setiap anak yang sering dibandingkan sama orangtuanya punya ilmunya bunglon barang sebentar, mimikri."

Sesaat kulontarkan kalimat itu, sudah tentu pandangan temanku langsung beralih padaku dengan raut menuntut penjelasan. Atau mungkin, kamu yang membaca tulisan ini juga melakukan hal yang sama padaku? Sebenarnya, kalimat itu spontan saja aku ungkapkan. Tiba-tiba saja muncul mimikri dalam pikir. Tentu, kamu yang sudah pernah bersekolah dasar, kamu yang sudah pernah belajar IPA atau sebutannya Biologi saat SMA tak asing dan paham dengan apa itu mimikri. Namun, kalau ternyata sudah lupa, aku akan coba ingatkan.

Kalau melihat dalam Wikipedia, mimikri berarti proses evolusi yang terjadi pada spesies untuk menjadi sama dengan spesies lainnya. Biasanya, mimikri menyerupai satu spesies sebagai salah satu cara menghindari bahaya seperti halnya bila berhadapan dengan predator. Agar lebih sederhana, coba saja kita bayangkan anak seperti halnya bunglon, dimana saat ia berhadapan dengan predator atau kondisi saat ia dibanding-bandingkan dengan anak lainnya tadi, dimana saat ia berada pada posisi tersudutkan yang tidak mengenakkan. Dimana anak bisa langsung berubah, menyerupai atau bahkan sama dengan apa yang diharapkan padanya tadi, menyesuaikan dengan keadaan.

Melihat lebih dalam mengenai, mengapa kemudian ada keadaan orangtua satu membandingkan anak satu dengan lainnya? Disamping, memang bergantung pada pendidikan dan pola mengasuh orangtua yang berbeda beda, namun juga ada hal dalam Psikologi yang dinamakan Keterwakilan Heuristik.

Kita mengetahui bahwa kalau ada orang pertama yang berpakaian serba putih, memakai peci, dan berjalan ke masjid, pasti kita menyapanya dengan 'Pak Haji', atau kalau orang orang kedua berpakaian sama ditambah memakai sorban dan berjenggot pasti kita menyapa dan menganggapnya sebagai seorang 'Kiai'. Padahal, belum tentu orang yang pertama benar sudah Haji dan orang kedua belum tentu seorang Kiai. Hanya saja benar, apabila dilihat dari luar, pakaian keduanya mewakili penampilan laiknya seorang yang sudah berhaji dan bagaimana seorang Kiai. Ini yang dinamakan sebagai keterwakilan heuristik, keadaan dimana penilaian berdasarkan tingkat kemiripan suatu stimuli dengan stimuli yang dibandingkan.

Barangkali hal ini yang juga dianggap wajar dimana ada keadaan, anak yang aktif, yang ceria, yang tanggap menjawab bila diberi pertanyaan dianggap sebagai anak yang cerdas. Anak yang jarang berbicara, yang lambat dalam berpikir, sering dianggap sebagai anak yang kurang cerdas. Dengan adanya hal ini, tidak masalah apabila ia yang berbeda tadi dianggap perlu untuk dirubah, namun yang perlu diperhatikan adalah cara yang digunakan oleh orangtua.

Kalau kita beri contoh pada masa pandemi sekarang, siapa disini yang ketika anak atau adiknya yang mendapatkan tugas dari sekolah dan sedikit lambat atau enggan dalam mengerjakan tugasnya, alih-alih dibimbing tapi malah dibanding-bandingkan dengan anak lain yang tidak sama dengannya? Dengan anak yang cepat dalam mengerjakan bangkali? Tentu, yang akan dirasakan oleh anak bukan lagi terpacu mengerjakan karena senang tapi sebab tekanan, sebab tertekan. Ingat, anak bukan bunglon.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN